Menu

Mode Gelap
Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat (25) NU Peduli Bersama Kemenag Jepara Salurkan Bantuan Bagi Warga Dorang Belajar Dari Geomorfologi “Banjir” Eks Selat Muria, Mau Diapakan? Mbah Dimyathi: Jadi Wali Itu Mudah, Ngaji Lebih Sulit!! Ngaji Burdah syarah Mbah Sholeh Darat  ( 2 )

Kabar · 29 Apr 2023 02:19 WIB ·

Astana Hinggil Jadi Primadona Baru Wisata di Jepara, Kian Lengkap dengan Agrowisata Petik Alpukat, Kelengkeng Hingga Durian Petruk


 Pengunjung menikmati senja di Astana Hinggil yang ada di Desa Sumosari Kecamatan Batealit, Jepara. Perbesar

Pengunjung menikmati senja di Astana Hinggil yang ada di Desa Sumosari Kecamatan Batealit, Jepara.

nujepara.or.id – Libur Lebaran 1444 H menjadi berkah bagi pengelola wisata Astana Hinggil Desa Sumosari, Kecamatan Batealit Kabupaten Jepara. Sejak H+2 Lebaran hingga Jumat (28/4) tercatat tiap hari ada sekitar 700 – 800 orang baik dari Jepara, luar daerah hingga turis mancanegara yang berkunjung destinasi wisata yang berada di ketinggian 600 – 700 mdpl dan kerap dijuluki “Bandungannya” Jepara ini.

Astana Hinggil memang menawarkan dua pemandangan indah sekaligus. Jika melihat ke arah timur maka terpampang pemandangan indah Gunung Muria. Jika pandangan mengarah ke barat maka pengunjung disuguhi kawasan pesisir Jepara,  Pulau Panjang dan pesona Laut Jawa.

Selain pemandangan indah dan hawa yang sejuk, pengunjung juga betah berlama-lama di Astana Hinggil. Sebab ada beragam spot menarik dan instagramable hingga berbagai wahana permainan di lokasi seluas 10 hektare plus 5 hektare lahan PKS dengan Perhutani ini.

Mulai dari paintball flying fox, trek joging, camping ground, waterboom, kolam renang hingga mini zoo. Tak hanya itu, Astana Hinggil juga menawarkan sensasi petik buah langsung dari pohonnya.

Mulai dari tiga jenis buah alpukat, kelengkeng, jeruk pamelo, jambu kristal, jeruk lemon, belimbing madu, kelapa kopyor dan lainnya. Buah yang dipetik nanti ditimbang dan dihitung harganya oleh kasir di Astana Hinggil.

Selain itu ada juga beragam varian buah durian. Mulai dari Musangking duri hitam, Bawor, Montong hingga Petruk khas Jepara. Meskipun khusus untuk petik durian, belum bisa dilaksanakan tahun ini.

Pemilik Astana Hinggil H Abdul Wachid mengatakan ada 600 pohon durian dari berbagai jenis. Pihaknya sengaja menanam raja buah itu khususnya Durian Petruk karena ingin mengembalikan kejayaan salah satu komoditas khas Jepara itu. 

“Durian Petruk itu punya ciri khas baik aroma, rasa hingga isinya. Ini yang kita kembangkan agar Durian Petruk tetap abadi di Jepara. Semoga dalam beberapa tahun mendatang sudah berbuah maksimal,” harap Abdul Wachid.

Pengunjung menikmati segarnya air di kolam renang Astana Hinggil Jepara.

Deretan gazebo dan gardu pandang membuat pengunjung rela berlama-lama sembari menikmati pemandangan hijau di depan mata. Pengunjung juga bisa menyewa villa dengan konsep rumah Jawa yang ada di Astana Hinggil.

Harganya juga tak bikin kantong jebol. Per malam hanya kisaran ratusan ribu rupiah.
Abdul Wachid berharap kehadiran Astana Hinggil bisa menambah semarak destinasi wisata di Kota Ukir.

Jika selama ini Jepara lebih dikenal karena pesona pesisir pantai putihnya maka kini ada destinasi wisata lain yang bisa ditawarkan kepada para wisatawan baik domestik maupun mancanegara.

“Rombongan instansi pemerintah maupun swasta juga sering beraktivitas di Astana Hinggil. Sebab kita memiliki ruang meeting terbuka (joglo besar) maupun yang tertutup (ball room ) yang kapasitasnya bisa menampung hingga 200 orang,” jelas anggota DPR RI asli Jepara ini.

Salah seorang pengunjung Astana Hinggil, Ella Shofa mengatakan mengetahui tempat wisata ini dari pemberitaan media dan postingan di media sosial. Ia yang berasal dari luar Jepara tertarik ke Astana Hinggil karena ingin menikmati liburan di kawasan perbukitan yang berhawa sejuk dengan udara segar. Terlebih saat ini kondisi cuaca cenderung panas dan gerah, bahkan saat malam hari.

Ella Shofa dan keluarga juga memutuskan menginap di salah satu villa di Astana Hinggil. Kebetulan saat malam hari turun hujan dengan deras. Pagi harinya ia takjub melihat kabut tebal menyelimuti lembah dan perbukitan di kawasan Astana Hinggil.

“Suasananya jadi syahdu banget. Penginapannya juga oke bernuansa etnik dan jadul tapi bersih dan nyaman. Mantap sekali semoga lain waktu bisa ke Astana Hinggil lagi,” tandasnya.

Artikel ini telah dibaca 317 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat (25)

5 April 2024 - 15:18 WIB

Kiai Hisyam Zamroni (Wakil Ketua PCNU Jepara), Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat.

Tidak Pandang Suku, Agama dan Ras, NUPB Jepara Siap Bantu Korban Bencana

31 Maret 2024 - 21:57 WIB

NU Peduli Bersama Kemenag Jepara Salurkan Bantuan Bagi Warga Dorang

20 Maret 2024 - 19:56 WIB

Belajar Dari Geomorfologi “Banjir” Eks Selat Muria, Mau Diapakan?

19 Maret 2024 - 13:50 WIB

Kisah Raden Kusen, Senopati Terakhir Majapahit Saat Menghadapi Gempuran Demak (2)

18 Maret 2024 - 23:03 WIB

Mbah Dimyathi: Jadi Wali Itu Mudah, Ngaji Lebih Sulit!!

16 Maret 2024 - 23:52 WIB

Trending di Kabar