Menu

Mode Gelap
Membumikan Tasawuf, Jatman Idaroh Ghusniyah Kecamatan Tahunan Gelar Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah UNISNU Jepara Luluskan 425 Wisudawan, Rektor Tekankan Intelektualitas dan Akhlaqul Karimah Lantik IPNU-IPPNU Ranting Banjaragung, Ketua MWC NU Bangsri: Fokus Kaderisasi Sejarah NU dan Klaim Para Habaib Kepala Kemenag Jepara hingga Turis dari Kenya Kagumi Stand Gelar Karya Siswa MTs Sadamiyyah, Ini Alasannya

Hujjah Aswaja · 22 Nov 2022 07:16 WIB ·

Bendahara NU Pulodarat Raih Juara Ajang Santripreneur Award 2022


 Bendahara NU Pulodarat Raih Juara Ajang Santripreneur Award 2022 Perbesar

nujepara.or.id – Bendahara PRNU Pulodarat Kecamatan Pecangaan Kabupaten Jepara M. Umar Hamdan dianugerahi penghargaan dalam ajang Santripreneur Award 2022. M. Umar Hamdan Direktur Rotan Jepara ini diganjar juara untuk kategori kreatif ajang penghargaan bagi kalangan santri yang dinilai telah mendedikasikan diri dan berkontribusi positif dalam bidang wirausaha berbasis pesantren dari seluruh Indonesia.

Ajang penghargaan Santripreneur Award 2022 digelar di Muamalat Tower, Jakarta, Senin (21/11) malam. Penganugerahan penghargaan diserahkan langsung oleh Menteri Koperasi dan UMK Teten Masduki serta Inisiator sekaligus Ketua Dewan Pembina Santripreneur Indonesia K.H. Ahmad Sugeng Utomo (Gus Uut).

Selain M. Umar Hamdan, ada dua santri lain yang juga menerima penghargaan Santripreneur Award 2022. Masing-masing yakni M. Rofi’ul Ulum dari Lumajang, Jawa Timur, dengan usaha CV Bintang Songo Indonesia (produksi plywood) untuk kategori industri perdagangan dan jasa. Sedang untuk kategori kuliner, pemenangnya adalah Wiko Puji Susanto dari Kabupaten Bogor, Jawa Barat, dengan nama usaha Tarunaku Fishsnack.

Tiga pemenang Santripreneur Award 2022 berhasil menyisihkan para peserta lain dari seluruh Indonesia. Mereka dinilai layak menjadi yang terbaik di bidangnya setelah mengikuti berbagai macam seleksi. Mulai dari seleksi berkas, verifikasi online, interview, hingga penjurian tahap akhir.

M. Umar Hamdan mengatakan bersyukur seiring diterimanya penghargaan Santripreneur Award 2022. Menurutnya penghargaan ini akan menjadi penyemangat agar bisa lebih maksimal mendedikasikan diri dan berkontribusi positif dalam bidang wirausaha berbasis pesantren.

“Kami mengucapkan terima kasih kepada panitia kegiatan, khususnya penasehat Santripreneur Indonesia KH Ahmad Badawi Basyir, putera Mbah Basyir Bareng, Jekulo, Kudus, shohibul ijazah Dalailul Khoirot. Semoga penghargaan ini bisa menjadi inspirasi bagi kalangan santri di Jepara maupun daerah lain di Indonesia. Mari kita tunjukkan kalau santri juga bisa,” ujar Direktur Rotan Jepara ini, dikutip dari tribunjateng.com, Selasa (22/11/2022).

Rotan Jepara bergerak di bidang furniture custom. Nilai lebihnya bahan dasar rotan dipadukan dengan limbah dan sampah plastik yang selama ini dibiarkan dan akhirnya memicu masalah lingkungan. Limbah plastik itu berasal dari berbagai aktivitas rumah tangga, industri dan termasuk ratusan pondok pesantren yang ada di Jepara. 

Rotan Jepara berusaha memberdayakan kalangan pesantren agar bisa mengolah limbah plastik itu. Berkat sentuhan tangan-tangan kreatif itu pula, limbah plastik diubah menjadi produk furniture yang punya nilai ekonomi tinggi. Produk Rotan Jepara tak hanya beredar di dalam negeri namun juga sudah diekspor ke sejumlah negara dengan omzet mencapai miliaran rupiah.

“Sebenarnya ada banyak permintaan dari buyer luar negeri. Tapi tidak semuanya bisa kita penuhi karena keterbatasan produksi. Kita terus berupaya mencari solusi agar lebih banyak santri dan elemen lain di Jepara yang bisa kita berdayakan. Ini juga sekaligus edukasi agar kalangan santri dan pesantren lebih memiliki daya saing,” kata pengurus Himpunan Pengusaha Santri Indonesia (HIPSI) Kabupaten Jepara ini.

Sementara itu, Gus Uut mengatakan  ajang penghargaan Santripreneur Award 2022 yang telah memasuki tahun kedelapan atau sewindu penyelenggaraan ini selalu memiliki perubahan yang mendasar pada setiap tahunnya. Untuk tahun ini, pihaknya melihat kesiapan dalam menghadapi proses globalisasi di bidang ekonomi, persaingan yang begitu ketat sehingga santripreneur itu harus benar-benar punya daya saing.

“Lewat ajang ini, Santripreneur Indonesia ingin menunjukkan kepada masyarakat bahwa santri juga dapat berkontribusi dalam pengembangan ekonomi pesantren, masyarakat, bahkan nasional. Gerakan ini juga ingin menunjukkan bahwa santri tidak hanya bisa mengaji, namun juga berbisnis. Jumlah santri di Indonesia jutaan orang, semoga pemerintah juga melihat potensi. Mereka ini layak dikembangkan menjadi pengusaha-pengusaha baru atau wirausaha yang tanggap dan siap menghadapi globalisasi,” tandas Gus Uut.

Berita ini telah tayang di Tribunjateng.com https://jateng.tribunnews.com/2022/11/22/pengurus-nu-pulodarat-jepara-raih-juara-ajang-santripreneur-award-2022

Artikel ini telah dibaca 525 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Progress Lebih Cepat, Dilaksanakan Pengecoran Lantai Tiga RSU Anugerah Sehat Jepara

18 Juni 2024 - 09:22 WIB

Doa bersama dan pembacaan manaqib sebelum pengecoran RSU Anugerah.

Membumikan Tasawuf, Jatman Idaroh Ghusniyah Kecamatan Tahunan Gelar Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah

17 Juni 2024 - 08:56 WIB

Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah yang digelar di pondok pesantren An Nur Mangunan, Sabtu (15/6/2024) dihadiri sejumlah Pengurus MWC NU Tahunan, Rois Syuriyah Ranting, dan ratusan santri.

Madin Al Fauziyah Banjaragung Gelar Live-in ke-3 di Papasan

17 Juni 2024 - 03:25 WIB

Madrasah Diniyah (Madin) Al Fauziah banjaragung melaksanakan kegiatan live-in di Desa Papasan.

Menelusuri Jejak Budaya Pulau Nyamuk, Lakukan Inventarisasi

10 Juni 2024 - 04:13 WIB

Salah satu obyek yang diduga cagar budaya di Makam Sumur Wali Pulau Nyamuk.

Azmul Falah Terpilih Ketua GP Ansor Ranting Banjaragung

10 Juni 2024 - 04:04 WIB

Ketua PAC GP Ansor Bangsri Miftahusururi (kiri) memberikan perangkat organisasi secara simbolis kepada Azmul Falah (kanan).

Senangnya Siswa di Pulau Nyamuk, Dapat Kunjungan Museum R.A Kartini

9 Juni 2024 - 05:06 WIB

Trending di Hujjah Aswaja