Menu

Mode Gelap
Iedul Fitri dan Hari Anti-Kelaparan Sedunia Syarat “Ngaji” di Mbah Google dan Internet Kuatkan UMKM, Ansor Jalin Kerjasama Dengan BNI Jepara NU Jepara Dukung Progam 1 Juta Vaksin Booster Suluk Mantingan : Membangun Relasi Agama, Seni dan Budaya

Kabar · 8 Apr 2016 09:22 WIB ·

Dosen Muda NU Jepara Presentasikan Pendekatan Kontekstual Alquran di Forum Nasional


 Dosen Muda NU Jepara Presentasikan Pendekatan Kontekstual Alquran di Forum Nasional Perbesar

wahab_press-Sebagai salah satu upaya pengembangan diri terhadap ilmu pengetahuan yang ditekuni, Abdul Wahab S Sos I MSI, dosen Unisnu Jepara yang juga saat ini aktif sebagai pengurus Lembaga Pendidikan Tinggi (LPT) NU Jepara tidak ingin melewatkan kesempatan melakukan presentasi dalam Workshop “Contextualist Approach to the Qur’an”. Kegiatan yang diselenggarakan atas kerja sama Magister Agama dan Filsafat UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, The University of Melbourne Australia dan Asosiasi Ilmu Al-Qur’an dan Tafsir se-Indonesia (AIAT) di Convention Hall UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Selasa (5/4) lalu.

Pada kesempatan emas tersebut, dosen muda yang akrab dipanggil Gus Dul itu mempresentasikan karya bertajuk “Nuansa Hermeneutis Pemikiran Tafsir Imam al-Syafi’i”. Menurut dosen yang juga sedang menempuh studi program doktor itu, pemikiran Imam al Syafi’i menarik untuk dieksplorasi, tetutama yang terkait dengan rumusan-rumusan kaidah penafsiran khususnya yang terdokumentasi dalam kitab “al-Risalah”.

Abdul Wahab, lebih Lanjut menungkapkan, keberadaan qaul qadim dan qaul jadid memberikan gambaran betapa al-Syafi’i memiliki kesadaran sejarah yang mendalam, serta membuktikan adanya nuansa hermeneutis tertentu, baik berupa tradisi, pengalaman hidup maupun dinamika masyarakat. Rumusan al-Syafi’i mengenai amm-khassh serta formulasi penafsirannya dengan uslub Arab membuktikan hermeneutika gramatikal yang matang.

“Yang juga menarik dari pemikiran tafsir al-Syafi’i adalah kemampuannya memposisikan al-Qur’an sebagai kalam Tuhan yang sakral disatu sisi dan kemerdekaan manusia (tertentu) untuk berijtihad, membuktikan kecerdasan al-Syafi’i yang tidak hanya berpikir hermeneutis, tetapi juga etis”, tandasnya.

Dengan mengatasnamakan diri sebagai dosen Unisnu Jepara, Abdul Wahab mengaku sangat bersyukur karena dapat “ngaji” kepada para pakar yang sangat otoritatif dalam Qur’anic Studies, bahkan satu forum dengan mereka. Dia berharap pengalaman yang diperoleh mendapat berkah dan bermanfaat, baik bagi diri sendiri maupun perkembangan ilmu pengetahuan.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut, tamu kehormatan sekaligus keynote speech, seorang penulis “Reading the Qur’an in the Twenty-First Century: A Contextuallist Approach” yang juga merupakan Direktur Pusat Studi Islam Kontemporer di Melbourne University, yaitu Prof. Dr. Abdullah Saeed. Hadir pula pakar hermeneutika Dr. Phil. Sahiron Syamsuddin. [Az]

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Dukungan Ratu Kalinyamat Pahlawan Nasional Mengalir Dari KRI Dewaruci

12 Agustus 2022 - 06:41 WIB

UNISNU Harlah ke-31, Berdzikir bersama Al Khidmah dan Hadirkan KH. Marzuki Mustamar

10 Agustus 2022 - 06:48 WIB

Muharram, Masjid Baitul Muttaqin Bulungan Santuni 20 Yatim Piatu

8 Agustus 2022 - 05:53 WIB

Harlah Unisnu Ke-31: Candradimuka Pemimpin Masa Depan Jepara

7 Agustus 2022 - 03:33 WIB

Ketua PBNU : Jangan Kiaikan Dukun, Kita Harus Selektif

4 Agustus 2022 - 02:37 WIB

Ilustrasi praktik perdukunan (@dukunsantet)

PCNU Jepara Lantik PRNU Guyangan II

2 Agustus 2022 - 05:28 WIB

Trending di Kabar
%d blogger menyukai ini: