Menu

Mode Gelap
Majlis “kopi” an-Nahdhoh Balekambang Salurkan Ribuan Paket Daging Kurban untuk Warga Jepara dan Kudus Membumikan Tasawuf, Jatman Idaroh Ghusniyah Kecamatan Tahunan Gelar Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah UNISNU Jepara Luluskan 425 Wisudawan, Rektor Tekankan Intelektualitas dan Akhlaqul Karimah Lantik IPNU-IPPNU Ranting Banjaragung, Ketua MWC NU Bangsri: Fokus Kaderisasi Sejarah NU dan Klaim Para Habaib

Kabar · 17 Agu 2020 01:05 WIB ·

Fasilitasi Pemuda dengan Madrasah dan Kampus NU


 Fasilitasi Pemuda dengan Madrasah dan Kampus NU Perbesar

nujepara.or.id – Unisnu Jepara menggelar Webinar Nasional dengan tema Sinergi Jam’iyyah, Jami’ah, dan Jama’ah NU Merupa Peradaban Islam Nusantara dan disiarkan langsung melalui youtube NU Channel dan Unisnu Jepara pada Jum’at (14/8/2020) siang.

Webinar yang diikuti oleh ratusan peserta ini merupakan puncak acara rangkaian Harlah Unisnu Jepara ke-29. Sebelum kegiatan berbasis virtual ini digelar beberapa agenda yang dilaksanakan di antaranya istighatsah, santunan dhuafa, dan lomba orasi mahasiswa.

Hadir sebagai narasumber webinar Ketua Umum PBNU  KH. Said Aqil Siroj sebagai keynote speaker, Mendikbud Periode 2009-2014 KH. Mohammad Nuh, dan Akademisi Monash University dan Rais Syuriyah PCI NU Australia–New Zealand, KH Nadirsyah Hosen.

Ketum PBNU, Kiai Said dalam keynote speakernya menyampaikan bahwa kita harus membangun ukhuwah islamiyah, ukhuwah watoniyyah serta ukhuwah Insaniyyah yang kokoh agar tercipta Islam nusantara yang kokoh pula.

Mendikbud 2009-2014, KH Mohammad Nuh dalam pemaparan yang berjudul Unisnu Jepara dalam Menyongsong Kejayaan NU Abad Kedua (2026) menyampaikan poin penting yaitu 65% penduduk Islam di Indonesia adalah warga NU dan mayoritas adalah pemuda.

“Jadi, kita harus memfasilitasi mereka dengan mendirikan madrasah dan Universitas NU, serta memperluas jaringan kerja dengan lembaga-lembaga NU agar pemuda kita diasuh pula oleh NU, bukan orang asing,” tandasnya Ketua PBNU Bidang Pendidikan ini.

Webinar yang dimoderatori Kaprodi KPI Unisnu, Abdul Wahab ini ditutup dengan apik oleh  Gus Nadirsyah Hosen. Akademisi santri di Monash University ini senada dengan pendapat  Prof. Nuh tentang pentingnya mendirikan fasilitas publik yang bernafaskan NU dalam memberikan rupa yang lebih baik untuk peradaban Islam nusantara.

“Selain itu, universitas NU juga harus banyak menyeleggarakan workshop serta training agar mahasiswa yang lahir dari kampus NU siap bekerja dan mengabdi untuk masyarakat NU pula,”  pungkas penulis buku “Saring Sebelum Sharing” ini. (Lutviani)

Artikel ini telah dibaca 17 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Majlis “kopi” an-Nahdhoh Balekambang Salurkan Ribuan Paket Daging Kurban untuk Warga Jepara dan Kudus

22 Juni 2024 - 19:30 WIB

Penyembelihan hewan kurban Idul Adha 1445 H di Majlis an-Nahdhoh, Jepara

Alhamdulillah, Pengecoran Lantai 3 RSU Aseh Rampung, Rais Syuriah: Kita Punya Tanggung Jawab Organisasi dan Moral Agar Rumah Sakit Ini Bisa Segera Operasional

22 Juni 2024 - 19:04 WIB

Kondisi lantai 3 RSU Aseh setelah dilakukan pengecoran. Hingga Sabtu (22/6) ini masih dilakukan penyiraman di titik pengecoran itu.

PC Fatayat NU, Perempuan-perempuan Tangguh Dibalik Pembangunan RSU Aseh Jepara

21 Juni 2024 - 20:31 WIB

Forum Lingkar Diskusi Nilai Hijrah (Li Dinihi): Mencari Sosok Pemimpin Jepara

21 Juni 2024 - 20:02 WIB

Membumikan Tasawuf, Jatman Idaroh Ghusniyah Kecamatan Tahunan Gelar Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah

17 Juni 2024 - 08:56 WIB

Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah yang digelar di pondok pesantren An Nur Mangunan, Sabtu (15/6/2024) dihadiri sejumlah Pengurus MWC NU Tahunan, Rois Syuriyah Ranting, dan ratusan santri.

UNISNU Jepara Luluskan 425 Wisudawan, Rektor Tekankan Intelektualitas dan Akhlaqul Karimah

1 Juni 2024 - 20:48 WIB

Trending di Kabar