Menu

Mode Gelap
Majlis “kopi” an-Nahdhoh Balekambang Salurkan Ribuan Paket Daging Kurban untuk Warga Jepara dan Kudus Membumikan Tasawuf, Jatman Idaroh Ghusniyah Kecamatan Tahunan Gelar Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah UNISNU Jepara Luluskan 425 Wisudawan, Rektor Tekankan Intelektualitas dan Akhlaqul Karimah Lantik IPNU-IPPNU Ranting Banjaragung, Ketua MWC NU Bangsri: Fokus Kaderisasi Sejarah NU dan Klaim Para Habaib

Kabar · 2 Mar 2016 23:18 WIB ·

JQH: Hijrah dari Orkesan Kepada Semaan Al Qur’an


 JQH: Hijrah dari Orkesan Kepada Semaan Al Qur’an Perbesar

pelantikan jqh nu jepara

                              Bai’at: Suasana Pelantikan JQH NU Kecamatan Nalumsari Jepara


JEPARA- Ada kegelisahan atas kenyataan di depan mata, orang lebih suka tontonan daripada tuntunan. Di Jepara, banyak yang rela iuran ramai-ramai menghadirkan tontonan norak yang mengundang maksiat semisal orkesan daripada semaan Al-Qur’an. Di lingkungan nahdliyyin Jepara, hal itu lumrah terjadi. Ada yang lebih menghargai biduan daripada Al-Qur’an.
Tantangan itulah yang diungkapan Ulin Nuha, Sekretaris Jamiyyah Qurro wal Hifadz (JQH) NU Jepara di sela acara pembentukan dan pengukuhan pengurus JQH Kecamatan Nalumsari, Jepara (Rabu, 2 Maret 2016), bertempat di Gedung Lantai II Mts Ismailiyyah, Nalumsari.
“Kami berusahan untuk menggerakkan para ahli Al-Qur’an sesuai bidangnya agar yang selama ini masih berjalan sendiri-sendiri di MWC dan sebagian di ranting bisa berjalan bersama untuk Jepara yang mulia dengan Al-Qur’an,” kata Ulin.
Bagi Ulin Nuha, mengubah ketertarikan masyarakat itu memang perjuangan berat. Apalagi kalangan sendiri. Sekarang ini, jenis hiburan dimanapun cenderung tidak sesuai syariat Islam. Beda dengan zaman Walisanga dulu.
Sambil guyon, Ulin menyebut masyarakat Jepara itu berpola “amar makruf nyambi mungkar/ perintah baik sekaligus mau yang mungkar.” Pasalnya, dalam acara hajatan seperti mantu, sunatan, tasmiyahan, banyak yang menyelenggarakan hiburan orkes, yang, setelah itu mereka juga mengadakan sema’an ngaji khataman Al-Qur’an, tahlilan majmu’ ahlil qubur, manaqib dan lainnya.
Hiburan yang ada pada zaman itu digunakan oleh para wali untuk mengubah masyarakat dari maksiat ke syariat. Kini sebaliknya. Justru pola hidup generasi kita banyak yang berubah 180 derajat dari masa kecilnya yang taat, sejak kenal orkesan.
“Ini karena faktor menjauhi para ulama yang menjadi lampunya dunia,” ujarnya.
Maka, dalam periode ini, JQH terus berusaha menggerakkan para ahli Qur’an agar tradisi-tradisi nahdliyyin tetap dijalankan dalam hidup sehari-hari tanpa menjauhi para ulama. Hijrah dari Orkesan ke Ngaji Sema’an saja. (nujepara/abd)

Artikel ini telah dibaca 37 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Majlis “kopi” an-Nahdhoh Balekambang Salurkan Ribuan Paket Daging Kurban untuk Warga Jepara dan Kudus

22 Juni 2024 - 19:30 WIB

Penyembelihan hewan kurban Idul Adha 1445 H di Majlis an-Nahdhoh, Jepara

Alhamdulillah, Pengecoran Lantai 3 RSU Aseh Rampung, Rais Syuriah: Kita Punya Tanggung Jawab Organisasi dan Moral Agar Rumah Sakit Ini Bisa Segera Operasional

22 Juni 2024 - 19:04 WIB

Kondisi lantai 3 RSU Aseh setelah dilakukan pengecoran. Hingga Sabtu (22/6) ini masih dilakukan penyiraman di titik pengecoran itu.

PC Fatayat NU, Perempuan-perempuan Tangguh Dibalik Pembangunan RSU Aseh Jepara

21 Juni 2024 - 20:31 WIB

Forum Lingkar Diskusi Nilai Hijrah (Li Dinihi): Mencari Sosok Pemimpin Jepara

21 Juni 2024 - 20:02 WIB

Membumikan Tasawuf, Jatman Idaroh Ghusniyah Kecamatan Tahunan Gelar Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah

17 Juni 2024 - 08:56 WIB

Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah yang digelar di pondok pesantren An Nur Mangunan, Sabtu (15/6/2024) dihadiri sejumlah Pengurus MWC NU Tahunan, Rois Syuriyah Ranting, dan ratusan santri.

UNISNU Jepara Luluskan 425 Wisudawan, Rektor Tekankan Intelektualitas dan Akhlaqul Karimah

1 Juni 2024 - 20:48 WIB

Trending di Kabar