Menu

Mode Gelap
NU Sorong Papua Kirimkan Santri ke Jepara, Salah Satunya Kuliah di UNISNU Dimakamkan di Mayong, Ini Kisah Raden Ayu Mas Semangkin Sang Senopati Perang Lereng Muria Rayakan 1 Muharram, NU Ranting Bulungan Gelar Doa Bersama Pawai Obor Warga NU Desa Bawu Sambut Tahun Baru 1446 Hijriyah, Momentum Perkuat Semangat Hijrah ke Arah Kebaikan YPM NU Jepara Boyong Empat Tropy Juara di Gebyar PAUD dan TPQ Tingkat Jateng

Kabar · 3 Nov 2020 06:33 WIB ·

Kemenperin RI Gandeng SMK Walisongo Pecangaan Dorong Terbentuknya Wirausaha Baru


 Kemenperin RI Gandeng SMK Walisongo Pecangaan Dorong Terbentuknya Wirausaha Baru Perbesar

nujepara.or.id – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) Republik Indonesia (RI) bersama Dinas Perindustrian Kabupaten Jepara menggandeng SMK Walisongo Pecangaan Jepara menggelar Bimbingan Teknis Wirausaha Baru Industri Kecil Menengah (WUB – IKM) untuk klaster batik bertempat di SMK Walisongo, Jalan Kauman No 1 Pecangaan Jepara yang berlangsung selama 4 hari Selasa – Jum’at (27-30/10).

Kegiatan yang dibagi menjadi dua sesi diikuti 15 peserta terdiri dari alumni dan masyarakat umum pelaku usaha batik.

Di hari pertama, dilaksanakan pembukaan via zoom meeting sekaligus pengenalan materi tentang WUB IKM. Untuk hari kedua sampai keempat adalah sesi pelatihan membatik.

Kepala SMK Walisongo Pecangaan, Ardana Himawan menjelaskan sekolahnya dipilih sebagai lokasi bimbingan teknis karena memiliki kompetensi keahlian Kriya Kreatif Batik dan Tekstil. “Yang unggulannya memang di batik tulis dan cap,” jelasnya.

Kegiatan tersebut lanjutnya untuk meminimalisir angka pengangguran. Di samping itu lanjut Ardana untuk memberikan pengetahuan kepada peserta pengelolaan bisnis yang profesional.

“Kami berharap setelah mengikuti Bimtek WUB IKM peserta bisa mengelola bisnis batik dengan lebih baik mulai dari perencanaan, proses produksi, pemasaran serta cara mengakses permodalan,” harap Ardana.

Kepala Seksi Industri Kecil dan Menengah Kimia, Sandang, Kerajinan, dan Industri Aneka Kemenperin RI, Rudy Arman Sinaga mengungkapkan produksi batik itu memerlukan proses rumit dan panjang. “Oleh karena itu sudah sepatutnya dihargai dengan harga yang tinggi, ” ungkap Rudy.

Rudy juga menambahkan untuk menghargai hasil karya perajin batik di beberapa instansi diwajibkan memakai batik dan diutamakan batik tulis. “Ini adalah salah satu bentuk penghargaan kepada produksi batik. Semoga ke depan produksi batik semakin berkembang dan bernilai jual tinggi,” harap Rudy.

Salah satu peserta, Risa menyatakan bahwa membatik merupakan kegiatan yang menyenangkan. Dijelaskan Risa alumnus SMK Walisongo ini selain sebagai sarana untuk melestarikan budaya juga sebagai wahana untuk melatih kreativitas membatik.

“InsyaAllah pengetahuan dari Bimtek ini akan saya kembangkan lagi utamanya kreativitas membatik,” pungkasnya. (sm)

Artikel ini telah dibaca 20 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

NU Sorong Papua Kirimkan Santri ke Jepara, Salah Satunya Kuliah di UNISNU

16 Juli 2024 - 16:16 WIB

Prihatin Pengguna Transportasi Umum Menurun, Mahasiswa Unisnu Ciptakan Aplikasi JETA

14 Juli 2024 - 22:46 WIB

Rayakan 1 Muharram, NU Ranting Bulungan Gelar Doa Bersama

10 Juli 2024 - 11:52 WIB

Pawai Obor Warga NU Desa Bawu Sambut Tahun Baru 1446 Hijriyah, Momentum Perkuat Semangat Hijrah ke Arah Kebaikan

10 Juli 2024 - 01:31 WIB

Peserta Pawai Obor Desa Bawu berjalan kaki menyambut Tahun Baru Islam 1446 H

YPM NU Jepara Boyong Empat Tropy Juara di Gebyar PAUD dan TPQ Tingkat Jateng

9 Juli 2024 - 09:41 WIB

Ngaji Kifayatul Atqiya’: Hubungan Tarekat dan Syariat, Ini Penjelasannya

6 Juli 2024 - 10:13 WIB

Trending di Headline