Menu

Mode Gelap
Membumikan Tasawuf, Jatman Idaroh Ghusniyah Kecamatan Tahunan Gelar Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah UNISNU Jepara Luluskan 425 Wisudawan, Rektor Tekankan Intelektualitas dan Akhlaqul Karimah Lantik IPNU-IPPNU Ranting Banjaragung, Ketua MWC NU Bangsri: Fokus Kaderisasi Sejarah NU dan Klaim Para Habaib Kepala Kemenag Jepara hingga Turis dari Kenya Kagumi Stand Gelar Karya Siswa MTs Sadamiyyah, Ini Alasannya

Hujjah Aswaja · 23 Mei 2016 11:28 WIB ·

Kiai Said: Kiai Nasionalis Hanya Ada di Indonesia


 Kiai Said: Kiai Nasionalis Hanya Ada di Indonesia Perbesar

said-aqilWelahan-Ketua Umum PBNU, KH Said Aqil Siradj meyakini bahwa tidak ada kiai yang bilang Hubbul wathan minal iman (cinta tanah air sebagian dari iman) kecuali KH Hasyim Asyari.
Pernyataan itu diuraikannya dalam Maulid dan Tausiyah yang diadakan Pesantren At Taqiy desa Kalipucang Kulon, kecamatan Welahan, kabupaten Jepara, Selasa (17/05/16) malam. Selain Kiai Said hadir juga Sinta Nuriyah Wahid dan Yenny Wahid.
Menurut Kiai Said, Mbah Hasyim telah menjalankan rukun Islam dan rukun Iman plus bela negara. Sehingga wujud bela negara itu, dituangkan dalam resolusi Jihad. Membela negara hukumnya fardlu ain.
Sebagai bentuk apresiasi kepada ulama yang telah membela negara, 22 Oktober tahun lalu diperingati sebagai hari Santri. Kenapa harus harus hari santri?
Menurut lelaki 62 tahun itu santri dan kiai memang turut merebut kemerdekaan. “Yang membunuh Jenderal Malabi ialah santri Tebuireng bernama Harun,” paparnya.
Santri bernama Asyari juga mempunyai andil yang besar. Dia adalah santri yang merobek kain warna biru pada bendera Belanda di Hotel Orien (kini Hotel Majapahit).
Keberadaan hari santri memang sudah didukung oleh Ormas Islam semacam Al Irsyad, Persis dan yang lain. Meski ada satu ormas yang tidak sepakat tetapi hal itu tidak lantas membuatnya masalah.
Kiai semacam Hadratus Syekh memang berjuang untuk agama dan negara. Adapun kiai-kiai di kampung, lanjutnya juga berjuang untuk membentuk karakter bangsa.
“Jangan bertengkar ya kang. Yang akur,” katanya menyontohkan ajaran yang dicontohkan kiai kampung.
Lewat satu petuah itu, merupakan membentuk menjadi bangsa yang bermartabat. Diakhir ceramahnya, ia menyatakan NU merupakan organisasi yang menyatukan Islam dan budaya.
Budaya-budaya warisan leluhur, jangan asal diberangus tetapi biarkan budaya itu tetap ada tetapi perlu diselipi dengan kegiatan keagamaan. Kegiatan Nyadran tetapi diisi dengan tahlilan, manaqiban dan tradisi NU yang lain.
Kiai Said menggaris bawahi budaya yang perlu dijunjung tinggi tidak boleh melanggar agama. Sehingga pungkasnya NU itu islam yang menyatu dengan budaya dan islam yang menyatu dengan nasionalisme. (sm) 

Artikel ini telah dibaca 43 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Progress Lebih Cepat, Dilaksanakan Pengecoran Lantai Tiga RSU Anugerah Sehat Jepara

18 Juni 2024 - 09:22 WIB

Doa bersama dan pembacaan manaqib sebelum pengecoran RSU Anugerah.

Membumikan Tasawuf, Jatman Idaroh Ghusniyah Kecamatan Tahunan Gelar Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah

17 Juni 2024 - 08:56 WIB

Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah yang digelar di pondok pesantren An Nur Mangunan, Sabtu (15/6/2024) dihadiri sejumlah Pengurus MWC NU Tahunan, Rois Syuriyah Ranting, dan ratusan santri.

Madin Al Fauziyah Banjaragung Gelar Live-in ke-3 di Papasan

17 Juni 2024 - 03:25 WIB

Madrasah Diniyah (Madin) Al Fauziah banjaragung melaksanakan kegiatan live-in di Desa Papasan.

Menelusuri Jejak Budaya Pulau Nyamuk, Lakukan Inventarisasi

10 Juni 2024 - 04:13 WIB

Salah satu obyek yang diduga cagar budaya di Makam Sumur Wali Pulau Nyamuk.

Azmul Falah Terpilih Ketua GP Ansor Ranting Banjaragung

10 Juni 2024 - 04:04 WIB

Ketua PAC GP Ansor Bangsri Miftahusururi (kiri) memberikan perangkat organisasi secara simbolis kepada Azmul Falah (kanan).

Senangnya Siswa di Pulau Nyamuk, Dapat Kunjungan Museum R.A Kartini

9 Juni 2024 - 05:06 WIB

Trending di Hujjah Aswaja