Menu

Mode Gelap
Iedul Fitri dan Hari Anti-Kelaparan Sedunia Syarat “Ngaji” di Mbah Google dan Internet Kuatkan UMKM, Ansor Jalin Kerjasama Dengan BNI Jepara NU Jepara Dukung Progam 1 Juta Vaksin Booster Suluk Mantingan : Membangun Relasi Agama, Seni dan Budaya

Kabar · 24 Apr 2022 13:33 WIB ·

Masjid Wali Loram Kulon: Jejak Syiar Islam Sultan Hadlirin di Kudus


 Masjid Wali Loram Kulon, yang berada di Kota Kudus. Jejak sejarah Sultan Hadlirin dalam mensyiarkan Islam Perbesar

Masjid Wali Loram Kulon, yang berada di Kota Kudus. Jejak sejarah Sultan Hadlirin dalam mensyiarkan Islam

Oleh: Khanif Hidayatullah

nujepara.or.id- Sultan Hadlirin adalah seorang ulama dan pemimpin Kesultanan Kalinyamat Jepara pada abad 16. Suami dari Ratu Kalinyamat tersebut merupakan seorang pangeran yang berasal dari negeri seberang. Di Pulau Jawa, Sultan Hadlirin belajar agama Islam dengan Syekh Ja’far Shodiq atau yang dikenal sebagai Sunan Kudus.

Gelar ‘Hadlirin’ yang disandang Sunan Kalinyamat berasal dari kedatanganya dari negeri seberang, menetap dan tinggal di Pulau Jawa. Asal-usul mengenai Sultan Hadlirin mempunyai berbagai versi. Diriwayatkan bahwa, nama dari Sultan Hadlirin adalah Pangeran Toyib. Pada masa muda ia mengembara hingga ke negeri Cina. Pangeran Toyib bertemu dengan Cie Hwi Gwan yang kemudian menjadi ayah angkatnya. Pangeran Toyib beserta ayahnya berlayar ke Pulau Jawa. Pangeran Toyib menikah dengan Ratu Kalinyamat yang berkuasa di wilayah Jepara kemudian keduanya memimpin bersama daerah kota pelabuhan tersebut. Ayah angkatnya menjadi seorang mangkubumi yang bergelar Patih Sungging Badar Duwung.

Versi selanjutnya menyatakan, Pangeran Toyib adalah seorang putera dari Ali Mukhayat Syah seorang raja dari Kesultanan Aceh. Kegemaran belajar, menjadikannya melakukan pengembaranya hingga Demak Bintoro di Jawa. Seiring waktu kemudian Pangeran Toyib menikah dengan Ratu Kalinyamat dan menjadi pemimpin di Jepara.

Menurut riwayat lain, Pangeran Kalinyamat adalah seorang pedagang Tionghoa yang bernama Chi Bin Thang (Juragan Wintang). Pada suatu ketika kapalnya yang membawa berbagai komoditas perdagangan mengalami karam dan terdampar di Jungmara (Jepara). Wintang kemudian menjadi Islam dan mempelajari ilmu agama kepada Sunan Kudus.

Ia Kemudian mendirikan sebuah pemukiman yang dikenal dengan Desa Kalinyamat. Desa Kalinyamat pada masa Ki Kalinyamat berkembang secara signifikan. Melihat hal tersebut, penguasa Kesultanan Demak Sultan Trenggono memberikan legitimasi kekuasaan kepada daerah Jepara. Sunan Kalinyamat menjadi menantu dari Sultan Trenggono, menikah dengan Retna Kencana yang kelak dikenal sebagai Ratu Kalinyamat.

Pada masa awal penyebaran Islam, muslimnya para adipati-adipati di pesisir utara Jawa turut serta berdampak baik terhadap perkembangan syiar Islam pada abad 16. Sunan Kalinyamat sebagai pemimpin dan ulama yang luas wilayah meliputi Jepara, Pati, Rembang, Juana, tentu kiranya mempunyai pengaruh yang penting bagi masyarakat.

Sultan Hadlirin dalam melakukan dakwah Islam melalui pendekatan akulturasi budaya. Masjid Wali yang berada di desa Loram Kulon yang berada di Kabupaten Kudus menjadi warisan sejarah penyebaran agama Islam oleh Sultan Hadlirin.

Bangunan Masjid Wali Loram Kulon mempunyai gaya estetika tersendiri. Pusat penyebaran agama Islam yang berada di wilayah timur aliran sungai Gelis tersebut mempunyai gapuro tiga pintu yang mengandung arsitektur khas kerajaan Jawa. Kecerdasan Sultan Hadlirin tersebut akhirnya disukai dan menjadi daya tarik bagi masyarakat. Pelan-pelan masyarakat mulai belajar agama Islam. Selain hal itu, Sultan Hadlirin juga menciptakan pendekatan budaya seperti halnya Ampyang maulid, Kepelan, Nganten mubeng gapuro. Dakwah Islam tersebut lebih mudah dipahami oleh masyarakat, hingga hari ini warisan tradisi Sultan Hadlirin dalam menyebarkan Islam masih dilestarikan.

Pada puncak kejayaanya, Kesultanan Kalinyamat mempunyai luas wilayah dari Jepara, Pati, Kudus, Rembang, Alas Mentaok (Mataram), hingga Pulau Bawean. Tampuk kekuasaan setelah Sultan Hadlirin wafat, kemudian dilanjutkan oleh istrinya yaitu Ratu Kalinyamat. Pada 1559, Ratu Kalinyamat mendirikan masjid di bukit Pamantingan, satu kompleks dengan makam suaminya. Masjid tersebut kemudian menjadi pusat penyebaran agama Islam di Jepara. Hingga hari ini masjid tersebut dikenal dengan Masjid Astana Sultan Hadlirin.

Sebagai seorang Bupati muslim di pesisir utara Jawa, Sultan Hadlrin mempunyai pengaruh besar dalam penyebaran dan pengembangan ajaran Islam. Pangeran dari negeri seberang tersebut dalam perjalanan hidupnya telah mendedikasikan hidupnya bagi kehidupan. Kelak ia kemudian oleh masyarakat dikenal sebagai Sunan Hadlirin/Sultan Hadlirin. Dakwah Islam yang dilakukan Sultan Hadlirin melalui pendekatan tradisi dan budaya menjadikan Islam mudah diterima oleh masyarakat luas dengan ramah dan damai.

(Khanif Hidayatullah, anggota Yayasan Pelestari Sejarah dan Budaya Jepara. Tinggal di Welahan)

Artikel ini telah dibaca 151 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Selamat Jalan GURUKU, Syeikh Dr Yusuf Qardawi

28 September 2022 - 07:20 WIB

IPNU – IPPNU Gelar Festival Budaya dan Literasi Pelajar, Ini Kegiatannya

27 September 2022 - 23:44 WIB

Perayaan Maulid Nabi itu Ekspresi Cinta !! 

27 September 2022 - 14:42 WIB

Lomba Tulis HSN “Bangga Meneladani Kiai Jepara” Berhadiah Jutaan Rupiah, Simak Caranya

27 September 2022 - 08:45 WIB

NU, Muhammadiyah dan MUI Haramkan Capit Boneka, Ini Alasannya

27 September 2022 - 04:36 WIB

Bagaimana Hukum Memilih Eks Koruptor dan Anggota Ormas Terlarang Saat Pemilu? Ini Hasil Bahtsul Masailnya

23 September 2022 - 11:50 WIB

credit foto : @ayamgebukkoruptor
Trending di Bahtsul Masail
%d blogger menyukai ini: