Menu

Mode Gelap
Peduli Hutan Muria, Ratusan Siswa MTs dan MA Safinatul Huda Ikuti Matsama Bareng Perhutani NU Sorong Papua Kirimkan Santri ke Jepara, Salah Satunya Kuliah di UNISNU Dimakamkan di Mayong, Ini Kisah Raden Ayu Mas Semangkin Sang Senopati Perang Lereng Muria Rayakan 1 Muharram, NU Ranting Bulungan Gelar Doa Bersama Pawai Obor Warga NU Desa Bawu Sambut Tahun Baru 1446 Hijriyah, Momentum Perkuat Semangat Hijrah ke Arah Kebaikan

Esai · 9 Apr 2023 22:30 WIB ·

Ngaji Tematik Ramadhan: Keluarga dan Relasi Sosial 


 Maulid Nabi Muhammad SAW. Perbesar

Maulid Nabi Muhammad SAW.

Oleh Kiai Hisyam Zamroni*

nujepara.or.id – Kedirian seseorang akan menjadi penentu dalam  pembentukan keluarga,  sedangkan keluarga adalah pilar utama pembentukan komunitas sosial. Olehnya “perhatian” terhadap diri sendiri dan keluarga menjadi sangat penting, sebagaimana terekam di dalam Al Qur’an: “Ya Ayyuhalladzina Amanu. Quu Anfusakum wa Ahlikum Naaroo.”

“Ayat pendek di atas begitu sangat berkualitas dimana proses memanusiakan manusia diawali dari “diri sendiri” yaitu mendidik dan  memahamkan dirinya  sendiri  agar “tidak” sembrono di dalam berfikir dan bertindak atau  berperilaku sehingga tidak terjerumus ke dalam “api neraka”, yaitu api neraka di dunia (yang berupa kesengsaraan dan suasana batin yang hampa), maupun api neraka di akhirat kelak yaitu “tuaian hasil” buruk kita di dunia. 

Setelah “penjagaan” diri sendiri yang begitu kokoh, kemudian dilanjutkan “penjagaan” terhadap keluarga yaitu penjagaan yang tidak hanya menjaga “biologis” akan tetapi lebih dari itu yaitu menjaga dan mengikat tanggung jawab amanah Gusti Allah SWT yang berupa istri dan anak cucu yang harus kita jalankan agar mereka tidak terjerumus di dalam “api neraka”.

Jika mereka tidak kita ajari, tidak kita didik dan lepas tanggungjawab, minimal keluarga kita tidak akan mempunyai kepastian hidup, sengsara dan tidak merasakan kebahagian dalam hidupnya sebab “neraka” yang paling dekat dengan “urat nadi” dalam hidup ini adalah kesengsaraan, ketidakmenentuan hidup dan suasana batin yang hampa dan gelisah. 

Keluarga juga merupakan pilar utama dan awal untuk menyuarakan kasih sayang dan pesan perdamaian. “What can you do promote world peace, go home a love your family”.

Logika sederhana keluarga adalah komunitas sosial terkecil yang sangat menentukan bagaimana menciptakan “perdamaian” atas dasar pendidikan keluarga baik kepada istri maupun anak cucu berupa pikiran positif, ucapan yang baik, perilaku yang santun, sopan, bersahaja, hati yang lembut penuh kasih sayang.

Lalu juga menghormati sesama, suka menolong, menghargai orang lain, bermusyawarah dan selalu membawa kesejukan dan kenyamanan kepada orang lain yang tanpa kita sadari bahwa surga itu ada di keluarga kita dan ada di rumah kita atau yang sering disebut  “baitiy jannatiy”. 

Alasan itulah, mengapa begitu  pentingnya  menjaga diri kita sendiri dan keluarga karena keluarga adalah pilar utama menjadi pembentukan dan kekuatan sosial dalam menciptakan perdamaian dunia. 

Semoga Gusti Allah SWT memberikan kekuatan kepada kita untuk mampu menyuarakan perdamaian dunia melalui indahnya dan damainya keluarga kita. Aamiin Aamiin Aamiin

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Peduli Hutan Muria, Ratusan Siswa MTs dan MA Safinatul Huda Ikuti Matsama Bareng Perhutani

19 Juli 2024 - 15:01 WIB

NU Sorong Papua Kirimkan Santri ke Jepara, Salah Satunya Kuliah di UNISNU

16 Juli 2024 - 16:16 WIB

Prihatin Pengguna Transportasi Umum Menurun, Mahasiswa Unisnu Ciptakan Aplikasi JETA

14 Juli 2024 - 22:46 WIB

Rayakan 1 Muharram, NU Ranting Bulungan Gelar Doa Bersama

10 Juli 2024 - 11:52 WIB

Pawai Obor Warga NU Desa Bawu Sambut Tahun Baru 1446 Hijriyah, Momentum Perkuat Semangat Hijrah ke Arah Kebaikan

10 Juli 2024 - 01:31 WIB

Peserta Pawai Obor Desa Bawu berjalan kaki menyambut Tahun Baru Islam 1446 H

YPM NU Jepara Boyong Empat Tropy Juara di Gebyar PAUD dan TPQ Tingkat Jateng

9 Juli 2024 - 09:41 WIB

Trending di Kabar