Menu

Mode Gelap
Iedul Fitri dan Hari Anti-Kelaparan Sedunia Syarat “Ngaji” di Mbah Google dan Internet Kuatkan UMKM, Ansor Jalin Kerjasama Dengan BNI Jepara NU Jepara Dukung Progam 1 Juta Vaksin Booster Suluk Mantingan : Membangun Relasi Agama, Seni dan Budaya

Hujjah Aswaja · 18 Mei 2022 04:06 WIB ·

NU Jepara Berangkatkan Ratusan Santri ke Ponpes di Jatim dan Jateng


 NU Jepara Berangkatkan Ratusan Santri ke Ponpes di Jatim dan Jateng Perbesar

nujepara.or.id – PCNU Jepara memberangkatkan 270 santri dengan tujuan pondok pesantren di Jawa Timur dan Jawa Tengah. Lewat kegiatan ini, NU ingin mewadahi kalangan santri dan alumni ponpes agar nantinya bisa lebih eksis dan sekaligus berkontribusi positif untuk Jepara.

Pemberangkatan ratusan santri ini digelar tiga kali. Pertama kali pada Jumat (13/5), Minggu (15/5) dan terakhir Selasa (17/5). Tujuannya Ponpes Ploso dan Lirboyo, Jawa Timur serta Tegalrejo, Magelang, Jateng. Ratusan santri itu dilepas langsung oleh Ketua Tanfidziyah PCNU Jepara KH Charis Rohman, Sekretaris Kyai Ahmad Sahil, Katib Syuriah Kyai Nasrullah Huda dan lainnya.

Ketua PC RMI NU Jepara Gus Saiful Rijal mengatakan program ini merupakan hasil sinergi dengan alumni sejumlah pondok pesantren tersebut yang saat ini sudah memberi warna dalam berbagai aspek kehidupan di Kota Ukir. Para alumni tiga ponpes itu ada yang aktif dalam kegiatan lembaga ormas keagamaan (NU dan lainnya), pendidikan (kyai, guru atau dosen), perekonomian (pengusaha mebel) dan lainnya.

“Kita pererat lagi hubungan antarsantri lewat kegiatan ini. Kalau yang lain punya komunitas semisal kelompok apa, maka santri juga harus punya,” kata Gus Rijal.

Para santri diberi arahan oleh jajaran PCNU Jepara saat pemberangkatan ke ponpesnya masing-masing.

Selain tiga ponpes tersebut, di Jepara sebenarnya juga ada alumni dari sejumlah ponpes dari berbagai kota lain. Semisal Kendal, Kajen (Pati) hingga ponpes di Daerah Istimewa Yogyakarta.Saat ini, RMI NU Jepara juga sedang menjalin komunikasi dengan alumni ponpes tersebut. Harapannya mereka juga bisa ikut tergabung dalam komunitas santri yang dirintis PCNU Jepara.

“Upaya ini penting agar para santri, terlebih ketika sudah selesai menuntut ilmu tidak terlepas dari komunitas atau wadahnya. Jiwa santrinya harus tetap dijaga,” jelasnya.

Agar jalinan itu lebih kuat, direncanakan pada awal Tahun Baru Islam 1444 H, RMI NU Jepara akan menggelar pengajian umum di Masjid Agung Baitul Ma’mur Jepara. Pembicaranya akan digilir dari kyai atau ponpes masing-masing ponpes tersebut.

“Semisal 1 Muharram nanti kita rawuhkan kyai dari Ponpes Lirboyo. Lalu giliran berikutnya kyai dari Ploso dan seterusnya. Kyainya langsung dari sana agar jalinan silaturahmi lebih kuat,” tuturnya.

Sementara itu, Sekretaris PCNU Jepara Kyai Ahmad Sahil saat pemberangkatan berpesan agar para santri serius menuntut ilmu selama mondok di ponpes. Mereka juga diminta menuruti arahan dari para masyayikh dan asatidz.

“Tuntaskan belajarnya. Semoga nanti dapat ilmu yang berkah dan manfaat. Aamiin YRA,” tandasnya. (mo)

Artikel ini telah dibaca 108 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

NU – Muhammadiyah Jepara Tolak Ekspansi Daerah Zona Industri

4 Juli 2022 - 10:33 WIB

Rois Syuriah NU Bulungan Wafat Jelang Wukuf di Arafah

2 Juli 2022 - 07:47 WIB

PCNU – KPU Jepara Bangun Sinergi untuk Pemilu Berkualitas

29 Juni 2022 - 02:10 WIB

P4S Mitra Karya Jepara Gandeng Gapoktan Tani Sejati Adakan Pelatihan Organik

25 Juni 2022 - 02:36 WIB

GP Ansor Audiensi dengan Kapolres Jepara: Siap Bersinergi Tangkal Radikalisme

24 Juni 2022 - 13:35 WIB

NU Siap Sinergi Dengan Parpol Dalam Progam Keumatan

20 Juni 2022 - 10:38 WIB

Trending di Hujjah Aswaja
%d blogger menyukai ini: