Menu

Mode Gelap
Iedul Fitri dan Hari Anti-Kelaparan Sedunia Syarat “Ngaji” di Mbah Google dan Internet Kuatkan UMKM, Ansor Jalin Kerjasama Dengan BNI Jepara NU Jepara Dukung Progam 1 Juta Vaksin Booster Suluk Mantingan : Membangun Relasi Agama, Seni dan Budaya

Kabar · 17 Mei 2019 22:29 WIB ·

NU Jepara Targetkan Lima Bulan Selesai Hidupkan Ranting dan Banom


 NU Jepara Targetkan Lima Bulan Selesai Hidupkan Ranting dan Banom Perbesar

nujepara.or.id – Setelah lebaran Idul Fitri 1440 H mendatang, Jajaran PCNU Jepara bakal turun ke bawah (turba) ke MWCNU-MWCNU di seluruh Kabupaten Jepara untuk penataan dan pembinaan organisasi kepada MWCNU dan Ranting di wilayah masing-masing.

Hal itu ditegaskan Ketua PCNU Jepara, KH Hayatun Abdullah Hadziq dalam kegiatan Buka Bersama PCNU Jepara dengan Forkopinda dan MWCNU se-Kabupaten Jepara di Gedung PCNU Jepara pada Jum’at (17/5/2019) kemarin.

“Karena saya melihat dan merasakan kepengurusan di tingkat Ranting baik NU, Muslimat, Fatayat, Ansor, IPNU dan IPPNU masih perlu penataan dan pembinaan organisasi,” katanya di hadapan MWCNU se-Kabupaten Jepara

Lebih lanjut Pengasuh Pesantren Hadziqiyyah Nalumsari itu mengatakan dengan turba itu tidak hanya NU dan banomya saja yang aktif, tapi juga lembaga-lembaga yang ada di NU bisa aktif dan giat di tingkatan bawah, seperti halnya Lazisnu.

“Saya contohkan NU di Desa Bringin Batealit. Ranting tersebut dari NU, Muslimat, Fatayat, Ansor, IPNU, IPPNU dan lembaganya hidup semua. Hal ini ditunjukkan dengan aktifnya kegiatan di desa tersebut, dan juga koin Lazisnu juga bisa memperoleh jutaan rupiah,” tegasnya.

Untuk itu, tambahnya, ke depan pihaknya akan fokus untuk mengaktifkan dan menggiatkan lagi kepengurusan NU dan banomnya di tingkatan bawah. “Kita targetkan dalam lima bulan bisa selesai dalam penataan ranting-ranting di Kabupaten Jepara,” ujarnya.

Ia juga berpesan kepada seluruh pengurus MWCNU di Kabupaten Jepara untuk segera mengganti kepengurusan NU yang tidak jalan. “Bagi ranting yang tidak aktif bahkan SK nya sudah habis, mohon secepatnya diganti. Kemudian nanti kita akan tata lagi yang lebih baik,” pesannya.

Lebih lanjut Ia menambahkan, NU dan banomnya harus bersinergi satu sama lain. Jangan sampai NU dan Banomnya jalan sendiri-sendiri tanpa koordinasi. “NU berkewajiban untuk membina banomnya. NU Harus terus koordinasi dan komunikasi satu sama lain, sehingga ketika ada masalah bisa segera diselesaikan,” tandasnya. (wafa)

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

UNISNU Harlah ke-31, Berdzikir bersama Al Khidmah dan Hadirkan KH. Marzuki Mustamar

10 Agustus 2022 - 06:48 WIB

Muharram, Masjid Baitul Muttaqin Bulungan Santuni 20 Yatim Piatu

8 Agustus 2022 - 05:53 WIB

Harlah Unisnu Ke-31: Candradimuka Pemimpin Masa Depan Jepara

7 Agustus 2022 - 03:33 WIB

Ketua PBNU : Jangan Kiaikan Dukun, Kita Harus Selektif

4 Agustus 2022 - 02:37 WIB

Ilustrasi praktik perdukunan (@dukunsantet)

PCNU Jepara Lantik PRNU Guyangan II

2 Agustus 2022 - 05:28 WIB

NU Harus Lebih Peka Pada Rakyat Kecil

1 Agustus 2022 - 13:49 WIB

Trending di Kabar
%d blogger menyukai ini: