Menu

Mode Gelap
Peduli Hutan Muria, Ratusan Siswa MTs dan MA Safinatul Huda Ikuti Matsama Bareng Perhutani NU Sorong Papua Kirimkan Santri ke Jepara, Salah Satunya Kuliah di UNISNU Dimakamkan di Mayong, Ini Kisah Raden Ayu Mas Semangkin Sang Senopati Perang Lereng Muria Rayakan 1 Muharram, NU Ranting Bulungan Gelar Doa Bersama Pawai Obor Warga NU Desa Bawu Sambut Tahun Baru 1446 Hijriyah, Momentum Perkuat Semangat Hijrah ke Arah Kebaikan

Kabar · 26 Jul 2016 05:24 WIB ·

NU-Muhammadiyah Kawal Komunike Bersama Hingga ke Pusat


 NU-Muhammadiyah Kawal Komunike Bersama Hingga ke Pusat Perbesar

SERAHKAN SURAT: Ketua Tanfidziyah PCNU Jepara KH Hayatun Abdullah Hadziq disaksikan Ketua PD Muhammadiyah Jepara KH Fachrurrozi (kanan) menyerahkan surat kepada Kepala Kantor Pos Jepara Triyono di Kantor Pos Jepara, Senina lalu.

SERAHKAN SURAT: Ketua Tanfidziyah PCNU Jepara KH Hayatun Abdullah Hadziq disaksikan Ketua PD Muhammadiyah Jepara KH Fachrurrozi (kanan) menyerahkan surat kepada Kepala Kantor Pos Jepara Triyono di Kantor Pos Jepara, Senin lalu.


JEPARA – Dua ormas di Jepara, Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah melaporkan hasil kesepakatan bersama, salah satunya di bidang politik, ke pusat kekuasaan di Jakarta. Beberapa kementerian, pucuk lembaga penegak hukum, para ketua umum parpol dikirimi laporan tersebut. Setidaknya ada 20 pimpinan lembaga/instansi yang ditembusi.
Tak hanya bidang politik, tetapi kesekapatan bersama atau yang mereka sebut sebagai komunike bersama yang mereka tandatangani saat halalbihalal pada 17 Juli dan dihadiri ribuan warga NU dan Muhammadiyah itu juga dikirim ke lembaga-lembaga serupa di tingkat provinsi atau wilayah.
Puluhan bendel surat berisi komunike bersama itu dikirim melalui Kantor Pos Jepara. Ketua Tanfidziyah Pengurus Cabang NU Jepara KH Hayatun Abdullah Hadziq (Gus Yatun) dan Ketua Pimpinan Daerah Muhammadiyah Jepara Kh Fachrurrozi mengirim secara bersama-sama surat-surat tersebut didampingi beberapa pengurus masing-masing ormas. Mereka juga menemui dan diterima Kepala Kantor Pos Jepara Triyono saat mengirim surat tersebut.
“Kami turut berperan aktif dalam membaca situasi di Jepara dalam beberapa waktu terakhir. Lalu kami bersepakat untuk bergerak bersama dan ada komunike bersama. Ini kami kirim ke Jakarta agar pihak-pihak terkait di sana turut mengerti kondisi di Jepara. Apalagi segala keputusan terkait Jepara, terutama di bidang politik keputusannya ada di Jakarta,” kata Gus Yatun.
Apa yang dikirim NU dan Muhammadiyah itu, lanjut Gus Yatun adalah sebagai bacaan sisi lain, agar ada informasi yang lebih lengkap dan muncul tidak dari satu atau dua orang saja. KH Fachrurrozi menegaskan, surat dikirim pula ke tingkat wilayah (provinsi) karena sebagian juga perlu mendapatkan perhatian dari wilayah.
Surat tersebut dikirim ke ketua umum PBNU, ketua umum PP Muhammadiyah, ketua KPK , menkopolhukam, mendagri, kapolri, ketua KPU, ketua Bawaslu, ketua Mahkamah Agung, kepala Kejaksaan Agung. Selain itu ke ketua umum PDI Perjuangan, Partai Golkar, Partai Gerindra, PKB, PPP, Partai Nasdem, Partai Demokrat, Partai Amanat Nasional, PKS, dan Partai Hanura.
Surat yang dikirim itu juga dilengkapi tanda tangan ribuan warga NU dan Muhamamdiyah yang pada 17 Juli lalu hadir dalam halalbihalal. Poin-poin utama dalam surat itu di antaranya di bidang politik dan kekuasaan. Integritas politik perlu dikedepankan sehingga menghasilkan produk yang sesuai kehendak masyarakat. Proses politik tak hanya milik elit parpol, tetapi rakyat.
Dalam konteks ini, NU dan Muhammadiyah meminta KPU Jepara bekerja sama dengan KPK, kepolisian, kejaksaan, dan pengadilan untuk menelisik rekam jejak para calon bupati dan wakil bupati. Nu dan Muhamamdiyah juga meminta kepada pengurus parpol di semua tingkatan, termasuk pusat untuk melihat kondisi nyata di jepara dan mendengarkan aspirasi rakyat secara utuh. Dua ormas ini memberi masukan ke pimpnan parpol agar merekomendasikan calon bupati dan wakil bupati yang amanah, religious, jujur, berkarakter, berbudaya dan memiliki intelektualitas mumpuni serta mampu memimpin untuk kemashalahatn rakyat. Dua ormas ini juga akan berperan aktif dan selektif  terhadap proses pilkada juga akan mengawal prosesnya.
Di luar bidang politik NU dan Muhammadiyah juga mengirim kesepakatan bersama membangun daerah di bidang keagamaan, pendidikan dan ekonomi. (ms)
 

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Peduli Hutan Muria, Ratusan Siswa MTs dan MA Safinatul Huda Ikuti Matsama Bareng Perhutani

19 Juli 2024 - 15:01 WIB

NU Sorong Papua Kirimkan Santri ke Jepara, Salah Satunya Kuliah di UNISNU

16 Juli 2024 - 16:16 WIB

Prihatin Pengguna Transportasi Umum Menurun, Mahasiswa Unisnu Ciptakan Aplikasi JETA

14 Juli 2024 - 22:46 WIB

Rayakan 1 Muharram, NU Ranting Bulungan Gelar Doa Bersama

10 Juli 2024 - 11:52 WIB

Pawai Obor Warga NU Desa Bawu Sambut Tahun Baru 1446 Hijriyah, Momentum Perkuat Semangat Hijrah ke Arah Kebaikan

10 Juli 2024 - 01:31 WIB

Peserta Pawai Obor Desa Bawu berjalan kaki menyambut Tahun Baru Islam 1446 H

YPM NU Jepara Boyong Empat Tropy Juara di Gebyar PAUD dan TPQ Tingkat Jateng

9 Juli 2024 - 09:41 WIB

Trending di Kabar