Menu

Mode Gelap
Iedul Fitri dan Hari Anti-Kelaparan Sedunia Syarat “Ngaji” di Mbah Google dan Internet Kuatkan UMKM, Ansor Jalin Kerjasama Dengan BNI Jepara NU Jepara Dukung Progam 1 Juta Vaksin Booster Suluk Mantingan : Membangun Relasi Agama, Seni dan Budaya

Esai · 9 Apr 2022 09:50 WIB ·

Ratu Kalinyamat Jepara dan Pergerakan Moderasi Beragama Nasionalisme Nusantara 


 Ratu Kalinyamat Jepara dan Pergerakan Moderasi Beragama Nasionalisme Nusantara  Perbesar

HUT Jepara diperingati tiap 10 April. Tahun ini, Jepara berumur 473 tahun. Penetapan 10 April 1549 sebagai kelahiran Kabupaten Jepara termaktub dalam Peraturan Daerah Tingkat II Jepara Nomor 9 Tahun 1988 tentang Hari Jadi Jepara.

Penetapan  hari jadi itu mengacu peristiwa bersejarah yakni penobatan Putri Kencana sebagai penguasa Jepara dengan nama Ratu Kalinyamat.

Dengan kata lain, Jepara tidak bisa dilepaskan dengan Ratu Kalinyamat. Oleh karena itu, saat Hari Jadi Jepara ke 473 ini saya menulis catatan ini. Tidak hanya sekadar untuk menyemarakkan Hari Jadi Jepara, namun juga sekaligus untuk mengenang dan meneladani sosok penting yang menjadi ikon Jepara, yakni Ratu Kalinyamat.

Tulisan terbagi menjadi beberapa bagian. Namun satu bagian dengan bagian lainnya saling berhubungan. Lewat pembabakan ini diharapkan pembaca lebih memahami sosok Ratu Kalinyamat dari berbagai sisi. Sebab Ratu Kalinyamat yang tersohor hingga Eropa tak hanya penguasa, namun juga seorang pemikir, penggerak nasionalisme, tokoh multikulturalisme dan lainnya.

Ratu Kalinyamat juga seorang santri. Teman mondoknya di Kadilangu Demak seperti Maskarebet atau yang terkenal Joko Tingkir, Raden Said atau yang terkenal Sunan Muria, R. Amir Hasan atau yang terkenal Sunan Nyamplungan Karimunjawa dan lainnya. Nasab keilmuannya jelas hingga Walisongo yang mengajarkan Islam Rahmatal Lil ‘Alamin.

********
Kiai Hisyam Zamroni
Oleh Kiai Hisyam Zamroni*

Jepara merupakan wilayah yang memiliki “lumbung” pendekar pendekar perempuan yang cerdas, tangguh, dan bijaksana yang memberikan inspirasi pergerakan “emansipasi wanita” yang tidak hanya sebatas memperjuangkan kesetaraan “gender” tapi sejarah nyata kedudukan perempuan sebagai “subyek” dalam realitas kehidupan bukan sebagai “obyek” yang selama ini disematkan kepadanya. 

Jepara bisa jadi simbol “keperkasaan perempuan” Nusantara dengan menepis anggapan dan anggitan masyarakat bahwa perempuan adalah hanya sebagai “konco wingking” seperti halnya kita bisa membaca peran Ratu Shima yang menjadi Ratu di Kerajaan Kalingga, Ratu Kamala Warna Dewi Dyah Sudayita yang menjadi Ratu Kerajaan Kalinggapura, Ratu Kalinyamat dan RA Kartini. 

Kemasyhuran Ratu Shima memimpin Kerajaan Kalingga menjadikan rakyat Kalingga hidup sejahtera sehingga membuat decak kagum penguasa negara tetangga. Kondisi rakyat Kalingga yang multi-etnik, — terdiri dari penduduk asli, china, india, arab dll, —  dan multikultural dijadikan modal dasar Ratu Shima membangun ekonomi dan perdagangan internasional melalui kerjasama lintas bangsa, negara dan agama sehingga menjadikan kondisi Kerajaan Kalingga rakyatnya aman, tentram, makmur dan sejahtera disebabkan kebijakan kebijakan Ratu Shima yang adil, pro rakyat, pro multietnik, pro multibudaya dan adil bijaksana. 

Pada tahun 1440 M – 1447 M,  Jepara di bawah kekuasaan Majapahit melanjutkan Kerajaan Kalingga yang dipimpin oleh seorang  Breh yang bernama Ratu Kamala Warna Dewi Dyah Sudayita yang merubah nama kerajaannya menjadi Kerajaan Kalingga Pura dengan kekuasaan Pelabuhan Maritim Internasional yang  dipimpin oleh syahbandar terkenal yaitu Abdul Kholiqul Idrus.

Keberhasilan Ratu Kamala membangun Pelabuhan Maritim Internasional ini diwariskan kepada menantunya yaitu Muhammad Yunus, –putra dari Syahbandar Abdul Kholiqul Idrus– yang kemudian dicatat oleh pengelana portugis Tome pires sebagai Raja Kalingga Pura dengan nama Pate Unus.

Pada masa ini Tome Pires mencatat bahwa di Jepara ada dua kerajaan yaitu Kerajaan Kalinggapura di bawah pimpinan Pate Unus dan Kerajaan Tidunan di bawah pimpinan Pate Orob yang merupakan kakak dari Abdul Kholiqul Idrus. Setelah masa berakhirnya pemerintahan Pate Unus, diserahkanlah kekuasaannya kepada  putranya Abdul Qodir yang terkenal dengan julukan Pangeran Sabrang Lor.

Dari beberapa pendapat para ahli  sejarah, ada dua pendapat tentang Pangeran Sabrang Lor ini, pertama; Pangeran Sabrang Lor adalah Putra dari Pate Unus atau Mumahammad Yunus yang berarti menantu Raden Fatah. Kedua; Pangeran Sabrang Lor adalah putra Raden Fatah penguasa Kerajaan Demak Bintoro. 

Pada fase berikutnya, saat Jepara menjadi bagian dari Kerajaan Demak, Kerajaan Jepara berubah nama menjadi Kerajaan Kalinyamat Jepara yang dipimpin oleh seorang raja yaitu Sultan Hadlirin yang merupakan suami dari Retno Kencono putri dari Sultan Trenggono yang kelak menggantikan Sultan Hadlirin dengan sebutan yang sangat terkenal Ratu Kalinyamat.

Sultan Hadlirin adalah salah satu  santri Sunan Kudus yang cerdas, alim dan sangat wira’i sehingga  di dalam dunia tashawwuf, beliau memiliki maqam/station yang tinggi yaitu sebagai Wali Abdal. 

Setelah Sultan Hadlirin wafat, tampuk pemerintahan Kerajaan Kalinyamat dipimpin oleh Putra Sultan Trenggono yaitu Retno Kencono yang bergelar Ratu Kalinyamat. 

Ratu Kalinyamat Jepara adalah pemimpin perempuan yang cerdas, trengginas dan memiliki strategi pergerakan membangun wilayah kekuasaannya yang multietnik –penduduk asli Jepara, etnis China, Arab, Malaka dll, — dalam rangka mengangkat ekonomi dan perdagangan yang maju dan mengglobal sehingga Ratu Kalinyamat Jepara terkenal di seantero dunia. 

Moderasi nasionalisme berbasis realitas kearifan sosial dan budaya ternyata sudah muncul sejak dahulu di bumi Nusantara. Lalu bagaimana pergerakan Moderasi Nasionalisme Perempuan Nusantara yang secara khusus ada pada Ratu Kalinyamat Jepara? (Bersambung)

*Wakil Ketua Tanfidziyah PCNU Jepara

Artikel ini telah dibaca 385 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Vakum Dua Tahun, MWCNU Kalinyamatan Kembali Gelar Halal bi halal

21 Mei 2022 - 12:08 WIB

NU Jepara Berangkatkan Ratusan Santri ke Ponpes di Jatim dan Jateng

18 Mei 2022 - 04:06 WIB

Salah seorang santri berdiri di depan bus yang akan mengantarnya ke Ponpes Lirboy, Jatim.

Brahmana Muslim, Penyambung Visi Maritim Nusantara Majapahit – Demak

18 Mei 2022 - 01:21 WIB

Inilah Cara Qadla’ Puasa Ramadan

15 Mei 2022 - 04:12 WIB

Halal bi Halal NU Jepara Dimaksimalkan Curah Pendapat untuk Kebaikan Umat

15 Mei 2022 - 03:14 WIB

NU dan Penguatan Kampung Hukum

6 Mei 2022 - 03:54 WIB

Trending di Kabar
%d blogger menyukai ini: