Menu

Mode Gelap
KH Ma’mun Adullah Hadziq Didorong Masuk Dewan Pembina RSI Sultan Hadlirin Wisuda UNISNU, Pesan Rais Aam PBNU : “Masa Depan NU Ada Di tangan Kalian” Riwayat Pesisir Utara, Pusat Penyebaran Islam di Pulau Jawa Fatayat Batealit Dorong UMKM Naik Kelas Guru: Antara Profesi dan Tuntunan 

Kabar · 11 Nov 2022 16:05 WIB ·

Ratu Kalinyamat, Sang Naga Samudera, Satru Bebuyutan Portugis


 Salah satu adegan dalam Pagelaran Ketoprak Perbesar

Salah satu adegan dalam Pagelaran Ketoprak "Sang Naga Samudra, Satru Bebuyutan Portugis" yang digelar di Ponpes Lembah Manah, Langon, Tahunan, Jepara, Kamis (10/11/2022).

Oleh M. Ali Burhan*

nujepara.or.id – Kesultanan Demak merupakan negeri maritim yang sepanjang perjalanannya selalu diwarnai dengan perlawanan terhadap penjajah Portugis. Bahkan sebelum Portugis menguasai Malaka, Demak dan Kerajaan-kerajaan di Nusantara telah bersiap-siap melawannya. Hal ini dibuktikan dengan penyerangan Demak ke Portugis di Malaka (1512) yang cepat, hanya satu tahun setelah Malaka didudukinya.

Dimulai tahun 1512, Raden Patah mengutus Pati Unus untuk mengusir Portugis dari Malaka. Penyerangan ini diulang kembali tahun 1521 sepeninggal Raden Patah (1518). Karena kurang berhasil dan juga banyaknya daerah-daerah di Jawa yang tidak mendukung visi Demak tersebut atau malah menjalin persekutuan dengan Portugis di Malaka, maka Sultan Trenggono (1522-1546) pengganti Pati Unus menyapu Jawa dari pengaruh Portugis.

Tahun 1522, Sunda Kelapa bekerjasama dengan Portugis, maka Demak menaklukkannya. Kerajaan-kerajaan kecil di seluruh Jawa dan juga sisa-sisa kekuatan Majapahit di Jawa Timur ditaklukkan karena hendak bekerjasama dengan Portugis. Kesuksesan Demak di bawah Sultan Trenggono menjaga Pulau Jawa dari penjajah Portugis ini menjadikan Demak semakin kuat dan bersiap-siap kembali mengarungi samudera untuk mengusir Portugis dari Nusantara.

Dalam catatan sejarah, tahun-tahun berikutnya yaitu setelah wafatnya Sultan Trenggono (1546) adalah tahun-tahun yang sangat krusial dan penuh kontroversi, tetapi fakta sejarah mencatat, Demak tetap kokoh dan perkasa di samudera.

Tahun 1547, Sultan Alauddin dari Aceh menyerang Portugis di Malaka. Melihat Portugis yang tetap di Benteng, Aceh kemudian memblokade Malaka. Mereka membangun benteng di Perlis untuk menyerang semua kapal dari Goa, Bengal, Siam atau Pegu yang membawa bahan makanan. Dengan usaha ini, mereka berupaya untuk menutup bala bantuan dari pintu utara dan berharap Portugis kelaparan dan korban segera berjatuhan.

Serangan Aceh ini mendapat respon dan dukungan dari Demak Bintoro yang saat itu di bawah kepemimpinan Sunan Prawoto. Karena merasa terancam, tahun 1548, Portugis mengutus Manuel Pinto untuk menemui Raja keempat Demak. Ia membujuk agar Sunan Prawoto tidak memblokade pengiriman bahan pangan ke Malaka dari jalur selatan sekaligus membatalkan pengiriman pasukan ke Makassar untuk mengusir Portugis dari sana. Diplomasi Pinto ini ditolak oleh Sunan Prawoto.

Penolakan ini, semakin memperuncing permusuhan antara Portugis dan Demak. Tahun 1550, atas permintaan dari Johor, Ratu Kalinyamat yang Jumeneng Nata di Jepara memberangkatkan 40 kapal besar dibawah komando Sang Adipati dengan membawa 5.000 prajurit siap tempur ke Malaka. Tahun 1551, pecah pertempuran besar di Malaka.

Pertempuran dahsyat ini merupakan pukulan telak bagi Portugis. Mereka menjadi takut dan tidak berani mengusik Jawa. Tahun 1551-1565 (bahkan sampai akhir koloninya di Nusantara), belum ditemukan catatan tentang Portugis yang agresif hendak menguasai Jawa sebagaimana masa-masa sebelumnya. Konsentrasi Portugis beralih ke kepulauan Ambon setelah menemukan pusat sumber rempah-rempah tersebut. Meskipun begitu, bukan berarti Jepara sedang tidur, apalagi terpuruk.

Di bawah kepemimpinan Kanjeng Ratu Kalinyamat, Selain di Malaka, di Ambon pun Jepara tetap menjadi momok yang paling menakutkan bagi Portugis. Jepara menjadi musuh yang paling berbahaya bagi Portugis selama tiga perempat abad ke-16.

Paparan di atas divisualkan lewat Pagelaran Ketoprak dengan lakon “Ratu Kalinyamat, Sang Naga Samudera” yang digelar di Ponpes Lembah Manah, Langon Tahunan, Jepara. Pagelaran Ketoprak hasil kerjasama PC Lesbumi NU Jepara, Ponpes Lembah Manah, Yayasan Marga Langit dan Sanggar Bangun Budaya ini diproduseri Ngatman Bagus dan disutradarai Den Hasan. Sedang naskah “Ratu Kalinyamat, Sang Naga Samudera” ditulis oleh M Ali Burhan.

Sedang pemain ketoprak ini adalah Wiwik Handayani, Ki Hendro Suryo Kartiko, Agus Joko S, Tesa, Bambang Batik,Mak Tatik dan Ki Johar Tontowi.

“Ayahandaku, Sultan Trenggono telah berhasil memagari Jawa dari Portugis, Kakangku Sunan Prawoto dengan gagah dan lantang menolak kompromi dengan Portugis, beliau tetap mengembargo Malaka dengan tidak menjual beras ke Portugis. Beliau juga telah menyiapkan tentara untuk membasmi Portugis di Makassar, jika hanya melindungi Jawa Dwipa, leluhur kita sudah berhasil.”

“Mereka tidak akan berani lagi menginjakkan kaki di Bumi Jawa ini, tapi bukan itu tujuan kita. Kita akan merangkai Nusantara menjadi rantai yang kuat, Johor, Malaka, Aceh, Tanjung Pura, Maluku, dan semua negeri-negeri di Nusantara, akan kita Satukan. Dan itu tidak akan terwujud selama Portugis masih di sini!”.

(Salah satu dialog Ratu Kalinyamat dalam naskah SANG NAGA SAMUDRA, Satru Bebuyutan Portugis)

* Pengurus PC Lesbumi NU Jepara

Artikel ini telah dibaca 163 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

YPM NU Jepara Berhasil Borong Tropy dalam Ajang Festival Aswaja Tingkat Provinsi

5 Desember 2022 - 12:02 WIB

Peduli Cianjur, Pengurus Ranting NU Tahunan Galang Dana untuk Korban Gempa

4 Desember 2022 - 11:53 WIB

Rakernas Lesbumi NU Ke-V, Ketum PBNU: Mari Membangun Narasi sebagai Strategi

3 Desember 2022 - 03:33 WIB

KH Ma’mun Adullah Hadziq Didorong Masuk Dewan Pembina RSI Sultan Hadlirin

1 Desember 2022 - 04:27 WIB

Penjabat Bupati Jepara Edy Supriyanta (baju putih) berbincang dengan salah seorang pasien yang berobat di RSI Sultan Hadlirin, Rabu (30/11/2022).

Wisuda UNISNU, Pesan Rais Aam PBNU : “Masa Depan NU Ada Di tangan Kalian”

30 November 2022 - 03:08 WIB

Riwayat Pesisir Utara, Pusat Penyebaran Islam di Pulau Jawa

29 November 2022 - 00:16 WIB

Kota Pelabuhan Jepara tahun 1600-an (Sumber KITLV)
Trending di Islam Nusantara
%d blogger menyukai ini: