Menu

Mode Gelap
Petinggi Tegalsambi Kerahkan Pemdes hingga RT Dukung Gerakan Wakaf RSNU Jepara Manaqiban Syekh Abdul Qodir Al Jailani Awali Pembangunan RSNU Jepara Peringati Satu Abad NU, Warga Sukosono Gelar Lomba Durian Jawara Kesambet KKN UNISNU Diterjunkan, Rektor : “Berdayakan Warga Nahdliyin”

Banser · 16 Mar 2016 09:42 WIB ·

Saat Listrik Padam, Nenek Ini Tercebur ke Sungai


 Saat Listrik Padam, Nenek Ini Tercebur ke Sungai Perbesar

IMG_20160316_104309
JEPARA – Nasib tragis menimpa Mbah Umi (70) warga desa Karangaji, Kedung, Jepara disaat listrik padam Selasa (15/3) petang. Ia keluar rumah dan tercebur ke sungai SDW II di Desa Tedunan.
Biasanya, Mbah Umi yang sudah pikun selalu di dalam kamar, namun ketika listrik padam ia keluar sendirian dari rumah menuju ke desa sebelah dan turun ke sungai. Hingga pukul 12 Selasa siang, korban belum ditemukan.
Biasanya jika pergi ke rumah tetangga sebelah, bisa balik pulang. Namun disaat listrik padam, ia pergi ke timur desa Tedunan. Sampai di bagian Timur desa, tepatnya Tambangan Wetan, Umi mengarah ke sungai lalu terjun ke sungai.
“Beberapa anak-anak melihat dari kejauhan, kemudian mendekatinya namun korban telah jatuh ke sungai lalu terseret air sungai. Setelah itu baru memberitahukan keluarganya,“ kata Jasman, warga desa Karangaji sebagaimana dikutip situs kabarseputarmuria.
Sementara itu, Alba Muhammad Muchid dari Bagana Jepara mengatakan, sekitar pukul 10 malam pihak keluarga korban baru melaporkan kejadian ke SAR Jepara.
Paginya, tim gabungan dari PMI, BPBD, SAR dan Bagana bergerak menuju ke Desa Tedunan. Lokasi pencarian diawali dari tempat jatuhnya korban di sungai Desa Tedunan. Selanjutnya Tim menyisir sepanjang sungai hingga mendekati wilayah Karangaji.
“Kita kerja bersama sama mas. Ada yang menyisir di dalam sungai, ada juga yang menyapu sungai dengan menggunakan speedboat. Ini semua dilakukan agar korban cepat ditemukan,“ kata Alba yang juga terjun ke sungai mendampingi tim menyisir sungai.
Di tempat yang sama, keluarga korban melakukan upaya lain dengan mendatangkan paranormal agar korban secepatnya diketemukan. Selain berdo’a bersama di TKP, mereka juga mengikat ayam jago Putih mulus. Acara ritual itu dilakukan agar korban secepatnya ditemukan.
Sampai berkumandangnya azan shalat dhuhur, tim gabungan dibantu warga masyarakat masih terus menyisir seputar TKP korban tercebur di sungai. (abd)

Artikel ini telah dibaca 10 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

764 Siswa-siswi Berebut Juara Mapel dalam Ajang Tsamaco II

29 Januari 2023 - 13:59 WIB

Petinggi Tegalsambi Kerahkan Pemdes hingga RT Dukung Gerakan Wakaf RSNU Jepara

28 Januari 2023 - 01:17 WIB

Petinggi Tegalsambi Agus Santoso secara simbolis menyerahkan wakaf tunai kepada Ketua Tim Penggerak Wakaf Tanah RSNU Desa Tegalsambi Purnomo.

Manaqiban Syekh Abdul Qodir Al Jailani Awali Pembangunan RSNU Jepara

24 Januari 2023 - 13:23 WIB

Rais Syuriyah PCNU Jepara KH Khayatun Abdullah Hadziq menyerahkan potongan tumpeng kepada Mustasyar KH Makmun saat kegiatan tasyakuran pembelian tanah RSNU Jepara di Desa Troso Kecamatan Pecangaan, Selasa (24/1/2023) sore.

Peringati Satu Abad NU, Warga Sukosono Gelar Lomba Durian Jawara

23 Januari 2023 - 01:58 WIB

Sebanyak 50 Anak Yatim Mendapat Santunan dari Muslimat NU Petekeyan

20 Januari 2023 - 14:27 WIB

Kesambet

19 Januari 2023 - 08:46 WIB

Trending di Islam Nusantara
%d blogger menyukai ini: