Menu

Mode Gelap
Iedul Fitri dan Hari Anti-Kelaparan Sedunia Syarat “Ngaji” di Mbah Google dan Internet Kuatkan UMKM, Ansor Jalin Kerjasama Dengan BNI Jepara NU Jepara Dukung Progam 1 Juta Vaksin Booster Suluk Mantingan : Membangun Relasi Agama, Seni dan Budaya

Kabar · 7 Apr 2016 05:13 WIB ·

Saling Curhat dalam Kehangatan NU-Muhammadiyah


 Saling Curhat dalam Kehangatan NU-Muhammadiyah Perbesar

6dnumuhammadiyah.jep-H15

BERDIALOG: Para petinggi NU dan Muhammadiyah berdialog dalam silaturahmi di gedung NU Jepara, Rabu (6/4) siang

JEPARA-Belum genap setengah tahun kepengurusan baru Nahdlatul Ulama (NU) Jepara dilantik. Namun sudah ada segudang kegiatan yang dijalani lantaran momentumnya berdekatan dengan Hari Lahir ke-93 NU. Sedangkan Pimpinan Daerah (PD) Muhammadiyah Jepara baru saja dilantik, Minggu (3/4).
Dalam suasana baru dengan pengurus baru, Rabu (6/4) seluruh pengurus kedua ormas ini bersilaturahmi di lantai 2 gedung NU Jl Pemuda Nomor 51 Jepara. Berdasarkan kesaksian Rais Syuriah PCNU Jepara KH Ubaidillah Nur Umar, silaturahmi resmi kelembagaan tersebut adalah yang pertama. “Seingat saya sejak akif di NU, baru kali ini teman-teman Muhammadiyah seluruh pengurusnya di gedung NU. InsyaAllah, nanti NU juga bersilaturahmi ke Muhammadiyah. Ini awal yang baik,” ungkap Kiai Ubaidillah.
Pengurus dari PD Muhammadiyah itu diterima para kiai NU darri Syuriah. Ketua Tanfidziyah NU Jepara KH Hayatun Abdullah Hadziq (Gus Yatun) pun menghadirkan para pengurus NU, termasuk dari badan-badan otonom seperti Muslimat, Fatayat, Ansor, Ikatan Pelajar NU dan Ikatan Pelajar Putri NU.
Ketua PD Muhammadiyah yang baru H Fahrurrozi membenarkan itu silaturahmi pertama kelembagaan di gedung NU. “Dulu, saya saat masih muda, sering ke sini (kantor NU Jepara) saat masih bertemu dengan teman-teman Ansor. Tapi itu sudah 30 tahun lalu. Seingat saya yang resmi kelembagaan di gedung NU baru kali ini. Sumangga nanti bisa dilanjutkan silaturahminya di gedung Muhammadiyah,” kata Fahrurrozi yang kemarin bersama 50-an pengurus Muhammadiyah, termasuk dari Aisyiyah, juga Pemuda Muhammadiyah.
Pertemuan tersebut langsung cair karena Kiai Ubaid sudah memulai di awal dengan curhat kenangan-kenangan warga NU dan Muhammadiyah, terutama dalam selisih pendapat soal masalah-masalah cabang dalam ibadah, seperti penetapan awal Idul Fitri dan bacaan qunut di shalat subuh. “Yang begini-begini sudah biasa. Yang luar biasa nanti NU  dan Muhammadiyah bisa bersinergi dalam mengangkat umat, khususnya untuk kemajuan Jepara,” kata Kiai Ubaid.
Fahrurrozi menyebut kedatangannya ke NU adalah sebagai ajang silaturahmi, untuk menjalin keakraban. Dalam sejarah, toh pendiri dua ormas ini akrab. Ia pun mengungkap cerita-cerita ringan, seperti KH Ahmad Dahlan (pendiri Muhammadiyah) dan KH Hasyim Asy’ari yang memiliki guru sama, yaitu Kiai Sholeh Darat. Kata Fahrurrozi, mantan Ketua Umum Muhammadiyah Din Syamsudin pernah berkelakar dengan mantan Ketua Umum PBNU Hasyim Muzadi. “Pak Din, kepada Kiai Hasyim Muzadi mengatakan kalau Muhammadiyah punya jasa besar untuk NU. Salah satunya keberadaan Universitas Muhammadiyah Malang yang 80 persen mahasiswanya dari NU dan banyak yang berhasil. Pak Din bertanya, apa jasa NU ke Muhammadiyah. Waktu itu Kiai Hasyim menjawab: Jasanya, NU cukup mewakafkan seorang Din Syamsudin ke Muhammadiyah. Sebab ayahnya Pak Din adalah Ketua NU Bima (Nusa Tenggara Barat-Red),” ungkap Fahrurrozi disambut gelak tawa hadirin.
Fahrurrozi berharap NU dan Muhammadiyah terus bersama-sama mengupayakan kehidupan yang religius, terutama di Jepara. Pun saat ada kebijakan-kebijakan publik yang sensitif dan dibahas pemerintah, dua ormas ini bisa mengambil peran yang strategis dan konstruktif. “Misalnya saat pembahasan rapeda pariwisata, kita bisa bersama-sama memberikan masukan. Sebisan mungkin potensi aturan yang melahirkan penyimpangan kehidupan beragama, bisa dicegah,” ungkapnya. Ia juga berharap sinergi tersebut tak hanya di kepengursan cabang, tapi juga di tingkat kecamatan dan ranting di desa.
Gus Yatun menyambut baik silaturahmi tersebut. Terkait harapan-harapan dari Muhammadiyah, ia menyatakan selama tiga bulan terakhir NU terus mensosialisasikan kegiatan Harlah NU ke seluruh pelosok desa/kelurahan. “Kami mengambil tema NU untuk Kemajuan Jepara. Nah, mulai hari ini bersama-sama, NU dan Muhammadiyah untuk kemajuan Jepara,” ujar dia. Dalam kesempatan bersama itu, baik NU maupun Muhammadiyah sama-sama menegaskan akan netral di pilkada 2017. Keduanya juga mendorong warganya masing-masing untuk menggunakan hak pilih saat pilkada nanti dengan memberikan pilihan yang cerdas dan dalam suasana persaudaraan. (ms).
Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Penulis

Kabar · 7 Apr 2016 05:13 WIB ·

Saling Curhat dalam Kehangatan NU-Muhammadiyah


 Saling Curhat dalam Kehangatan NU-Muhammadiyah Perbesar

6dnumuhammadiyah.jep-H15

BERDIALOG: Para petinggi NU dan Muhammadiyah berdialog dalam silaturahmi di gedung NU Jepara, Rabu (6/4) siang

JEPARA-Belum genap setengah tahun kepengurusan baru Nahdlatul Ulama (NU) Jepara dilantik. Namun sudah ada segudang kegiatan yang dijalani lantaran momentumnya berdekatan dengan Hari Lahir ke-93 NU. Sedangkan Pimpinan Daerah (PD) Muhammadiyah Jepara baru saja dilantik, Minggu (3/4).
Dalam suasana baru dengan pengurus baru, Rabu (6/4) seluruh pengurus kedua ormas ini bersilaturahmi di lantai 2 gedung NU Jl Pemuda Nomor 51 Jepara. Berdasarkan kesaksian Rais Syuriah PCNU Jepara KH Ubaidillah Nur Umar, silaturahmi resmi kelembagaan tersebut adalah yang pertama. “Seingat saya sejak akif di NU, baru kali ini teman-teman Muhammadiyah seluruh pengurusnya di gedung NU. InsyaAllah, nanti NU juga bersilaturahmi ke Muhammadiyah. Ini awal yang baik,” ungkap Kiai Ubaidillah.
Pengurus dari PD Muhammadiyah itu diterima para kiai NU darri Syuriah. Ketua Tanfidziyah NU Jepara KH Hayatun Abdullah Hadziq (Gus Yatun) pun menghadirkan para pengurus NU, termasuk dari badan-badan otonom seperti Muslimat, Fatayat, Ansor, Ikatan Pelajar NU dan Ikatan Pelajar Putri NU.
Ketua PD Muhammadiyah yang baru H Fahrurrozi membenarkan itu silaturahmi pertama kelembagaan di gedung NU. “Dulu, saya saat masih muda, sering ke sini (kantor NU Jepara) saat masih bertemu dengan teman-teman Ansor. Tapi itu sudah 30 tahun lalu. Seingat saya yang resmi kelembagaan di gedung NU baru kali ini. Sumangga nanti bisa dilanjutkan silaturahminya di gedung Muhammadiyah,” kata Fahrurrozi yang kemarin bersama 50-an pengurus Muhammadiyah, termasuk dari Aisyiyah, juga Pemuda Muhammadiyah.
Pertemuan tersebut langsung cair karena Kiai Ubaid sudah memulai di awal dengan curhat kenangan-kenangan warga NU dan Muhammadiyah, terutama dalam selisih pendapat soal masalah-masalah cabang dalam ibadah, seperti penetapan awal Idul Fitri dan bacaan qunut di shalat subuh. “Yang begini-begini sudah biasa. Yang luar biasa nanti NU  dan Muhammadiyah bisa bersinergi dalam mengangkat umat, khususnya untuk kemajuan Jepara,” kata Kiai Ubaid.
Fahrurrozi menyebut kedatangannya ke NU adalah sebagai ajang silaturahmi, untuk menjalin keakraban. Dalam sejarah, toh pendiri dua ormas ini akrab. Ia pun mengungkap cerita-cerita ringan, seperti KH Ahmad Dahlan (pendiri Muhammadiyah) dan KH Hasyim Asy’ari yang memiliki guru sama, yaitu Kiai Sholeh Darat. Kata Fahrurrozi, mantan Ketua Umum Muhammadiyah Din Syamsudin pernah berkelakar dengan mantan Ketua Umum PBNU Hasyim Muzadi. “Pak Din, kepada Kiai Hasyim Muzadi mengatakan kalau Muhammadiyah punya jasa besar untuk NU. Salah satunya keberadaan Universitas Muhammadiyah Malang yang 80 persen mahasiswanya dari NU dan banyak yang berhasil. Pak Din bertanya, apa jasa NU ke Muhammadiyah. Waktu itu Kiai Hasyim menjawab: Jasanya, NU cukup mewakafkan seorang Din Syamsudin ke Muhammadiyah. Sebab ayahnya Pak Din adalah Ketua NU Bima (Nusa Tenggara Barat-Red),” ungkap Fahrurrozi disambut gelak tawa hadirin.
Fahrurrozi berharap NU dan Muhammadiyah terus bersama-sama mengupayakan kehidupan yang religius, terutama di Jepara. Pun saat ada kebijakan-kebijakan publik yang sensitif dan dibahas pemerintah, dua ormas ini bisa mengambil peran yang strategis dan konstruktif. “Misalnya saat pembahasan rapeda pariwisata, kita bisa bersama-sama memberikan masukan. Sebisan mungkin potensi aturan yang melahirkan penyimpangan kehidupan beragama, bisa dicegah,” ungkapnya. Ia juga berharap sinergi tersebut tak hanya di kepengursan cabang, tapi juga di tingkat kecamatan dan ranting di desa.
Gus Yatun menyambut baik silaturahmi tersebut. Terkait harapan-harapan dari Muhammadiyah, ia menyatakan selama tiga bulan terakhir NU terus mensosialisasikan kegiatan Harlah NU ke seluruh pelosok desa/kelurahan. “Kami mengambil tema NU untuk Kemajuan Jepara. Nah, mulai hari ini bersama-sama, NU dan Muhammadiyah untuk kemajuan Jepara,” ujar dia. Dalam kesempatan bersama itu, baik NU maupun Muhammadiyah sama-sama menegaskan akan netral di pilkada 2017. Keduanya juga mendorong warganya masing-masing untuk menggunakan hak pilih saat pilkada nanti dengan memberikan pilihan yang cerdas dan dalam suasana persaudaraan. (ms).
Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Muharram, Masjid Baitul Muttaqin Bulungan Santuni 20 Yatim Piatu

8 Agustus 2022 - 05:53 WIB

Harlah Unisnu Ke-31: Candradimuka Pemimpin Masa Depan Jepara

7 Agustus 2022 - 03:33 WIB

Ketua PBNU : Jangan Kiaikan Dukun, Kita Harus Selektif

4 Agustus 2022 - 02:37 WIB

Ilustrasi praktik perdukunan (@dukunsantet)

PCNU Jepara Lantik PRNU Guyangan II

2 Agustus 2022 - 05:28 WIB

NU Harus Lebih Peka Pada Rakyat Kecil

1 Agustus 2022 - 13:49 WIB

Malam Puncak Gebyar Muharram, MWC NU Kedung Gelar Doa Bersama

1 Agustus 2022 - 13:33 WIB

Trending di Hujjah Aswaja
%d blogger menyukai ini: