Menu

Mode Gelap
KH Ma’mun Adullah Hadziq Didorong Masuk Dewan Pembina RSI Sultan Hadlirin Wisuda UNISNU, Pesan Rais Aam PBNU : “Masa Depan NU Ada Di tangan Kalian” Riwayat Pesisir Utara, Pusat Penyebaran Islam di Pulau Jawa Fatayat Batealit Dorong UMKM Naik Kelas Guru: Antara Profesi dan Tuntunan 

Esai · 20 Okt 2022 12:50 WIB ·

Sebuah Catatan: Beranjak dari Tokoh Mistis ke Tokoh Historis


 Para pemenang lomba menulis biografi Kiai Jepara. Perbesar

Para pemenang lomba menulis biografi Kiai Jepara.

Oleh: Murtadho Hadi

nujepara.or.id- Tulisan ini adalah sebuah catatan lomba menulis Biografi Kiai Jepara yang diselenggarakan oleh Unisnu Jepara kemarin. Tanpa ditulis, sosok kyai yang semula historis (ada bersama kita, yang tekun dan handal mengajar, sosoknya yang teduh, pikirannya yang progresif jauh ke depan, yang penyayang, penyabar, atau yang sering menutupi “mutiara-mutiara ilmu” dan “kekeramatan” dalam baju kesederhanaannya, atau bahkan yang heroik dan punya jiwa kepahlawanan sekalipun) hanya akan menjadi tokoh mistis belaka, yang lambat laun rekam jejaknya akan berangsur hilang.

Atau, terkadang sosok kyai diperingati dalam hingar-bingar haul, dengan mobilisasi massa secara besar-besaran tanpa ada data yang tertulis maka akan sangat rawan dalam “kultus” dan “hajat-hajat” duniawi belaka.

Itulah urgensi terpenting hadirnya Lomba Menulis Esai (yang diprakarsai oleh Pusat Astudi Aswaja An-Nahdliyyah UNISNU Jepara, FKPP, dan LTN NU Jepara) dalam moment yang bersejarah: Peringatan Hari Santri Nasional 22 Oktober 2022 kali ini.

Perspektif Kritis

Dalam perspektif “filsafat kritis” teori yang salah sekalipun tetap berharga dan berguna, oleh karena itu di sini (sebagai bagian dari tim Juri bersama dengan Sdr. M. Saefuddin dari Pusat Study Aswaja An-Nahdliyyah Unisnu Jepara dan Kiai Ali Mursyid dari RMI PCNU Jepara) saya akan memberikan catatan terhadap 40 naskah yang masuk:

Pertama, kecenderungan yang umum dari  para peserta lomba, tak sedikit yang lebih fokus pada perkembangan yayasan dan lembaga, sehingga identitas tokoh, karakter, dan pikiran-pikiran sang tokoh menjadi luput. Padahal ini adalah yang utama.

Kedua, diakui para peserta lomba ini, amatlah terampil membuat makalah dan laporan ilmiah, namun untuk sebuah esai, apalagi untuk sebuah tokoh dibutuhkan bahasa yang “renyah” mengalir, syukur-syukur bernuansa sastra, sehingga para pembaca merasa ingin untuk menuntaskannya.

Para Pemenang

Dewan juri telah meneliti dan memverifikasi keseluruhan naskah yang masuk dan memutuskan: Peringkat 1 diraih oleh : Dwi Zakiyah Allayni dengan judul “KH. Shobiburrohmam”, dengan skor 84,72. Peringkat ke 2 diraih oleh: Nawal Sabil Muzakki dengan judul: “Mbah Dullah Representasi Kesederhanaan Ulama Jepara” dengan skor 81,95. Peringkat ke 3 diraih oleh: Ahla Sofiya dengan judul : “Mbah Noor Ahmad SS Krian Astronom  Jepara”.

(Murtadho Hadi, Wakil Ketua PC LTN NU dan juri lomba penulisan Biografi Kiai Jepara)

Artikel ini telah dibaca 47 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

YPM NU Jepara Berhasil Borong Tropy dalam Ajang Festival Aswaja Tingkat Provinsi

5 Desember 2022 - 12:02 WIB

Peduli Cianjur, Pengurus Ranting NU Tahunan Galang Dana untuk Korban Gempa

4 Desember 2022 - 11:53 WIB

Rakernas Lesbumi NU Ke-V, Ketum PBNU: Mari Membangun Narasi sebagai Strategi

3 Desember 2022 - 03:33 WIB

KH Ma’mun Adullah Hadziq Didorong Masuk Dewan Pembina RSI Sultan Hadlirin

1 Desember 2022 - 04:27 WIB

Penjabat Bupati Jepara Edy Supriyanta (baju putih) berbincang dengan salah seorang pasien yang berobat di RSI Sultan Hadlirin, Rabu (30/11/2022).

Wisuda UNISNU, Pesan Rais Aam PBNU : “Masa Depan NU Ada Di tangan Kalian”

30 November 2022 - 03:08 WIB

Riwayat Pesisir Utara, Pusat Penyebaran Islam di Pulau Jawa

29 November 2022 - 00:16 WIB

Kota Pelabuhan Jepara tahun 1600-an (Sumber KITLV)
Trending di Islam Nusantara
%d blogger menyukai ini: