Menu

Mode Gelap
KH Ma’mun Adullah Hadziq Didorong Masuk Dewan Pembina RSI Sultan Hadlirin Wisuda UNISNU, Pesan Rais Aam PBNU : “Masa Depan NU Ada Di tangan Kalian” Riwayat Pesisir Utara, Pusat Penyebaran Islam di Pulau Jawa Fatayat Batealit Dorong UMKM Naik Kelas Guru: Antara Profesi dan Tuntunan 

Kabar · 18 Sep 2020 12:50 WIB ·

SMK Walisongo Pecangaan – Bank Syari’ah Mandiri Jepara Jalin Kerja Sama


 SMK Walisongo Pecangaan – Bank Syari’ah Mandiri Jepara Jalin Kerja Sama Perbesar

nujepara.or.id – Kepala Cabang Pembantu (KCP) Bank Syari’ah Mandiri (BSM) Jepara Muhammad Agus Salim melakukan kunjungan ke SMK Walisongo Pecangaan Jepara pada Selasa (15/9).

Kunjungan diterima Kepala SMK Walisongo Ardana Himawan, Waka Humas Mokh. Faris, dan Ketua Kompetensi Keahlian Perbankan Syari’ah Dian Fahlevi.

Kepala SMK Walisongo, Ardana Himawan mengatakan kunjungan untuk menjalin silaturrahim antara KCP BSM dan sivitas akademika SMK Walisongo.

“Selain itu untuk mendiskusikan peluang kerja sama aplikasi Cash Management System (CMS) untuk pembayaran keuangan siswa secara real time (di mana pun dan kapan pun tanpa datang ke sekolah) apalagi di masa pandemi ini,” katanya.

Sebelumnya kedua pihak sudah melakukan kerja sama yaitu dalam hal revitalisasi dan sinkronisasi kurikulum kompetensi keahlian perbankan Syari’ah, program magang siswa, dan program magang guru.

“Bahkan yang paling gres SMK Walisongo melakukan MoU dalam rangka pengembangan Pembelajaran Teaching Factory (TEFA) kompetensi keahlian Perbankan Syari’ah di mana pembelajaran dilaksanakan selayaknya prosedur kerja di dunia perbankan utamanya Perbankan Syari’ah,” lanjut Ardana.

Hal lain ditambahkan KCM BSM, Muhammad Agus Salim. Dikemukakan hasil sinkronisasi ke dua pihak fokus tiga kompetensi utama yaitu operasionalisasi Perbankan Syari’ah, Teller, Marketing, dan Akuntansi Syariah.

Di akhir pemaparan Kepala SMK Walisongo, Ardana menyatakan 5 arah pengembangan SMK Walisongo yaitu revitalisasi kurikulum, pengembangan karakter peserta didik berbasis pesantren dan budaya industri, pengembangan sarana dan prasarana, pengembangan kompetensi pendidik dan tenaga kependidikan, serta peningkatan kemitraan dan hubungan dengan dunia industri dunia usaha dan dunia kerja (IDUKA).

“Kami berharap tamatan Perbankan Syari’ah SMK dibekali dengan uji kompetensi dari Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) Koperasi Indonesia untuk kluster juru buku dan kasir,” pungkasnya. (sm)

Artikel ini telah dibaca 25 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Rakernas Lesbumi NU Ke-V, Ketum PBNU: Mari Membangun Narasi sebagai Strategi

3 Desember 2022 - 03:33 WIB

KH Ma’mun Adullah Hadziq Didorong Masuk Dewan Pembina RSI Sultan Hadlirin

1 Desember 2022 - 04:27 WIB

Penjabat Bupati Jepara Edy Supriyanta (baju putih) berbincang dengan salah seorang pasien yang berobat di RSI Sultan Hadlirin, Rabu (30/11/2022).

Wisuda UNISNU, Pesan Rais Aam PBNU : “Masa Depan NU Ada Di tangan Kalian”

30 November 2022 - 03:08 WIB

Riwayat Pesisir Utara, Pusat Penyebaran Islam di Pulau Jawa

29 November 2022 - 00:16 WIB

Kota Pelabuhan Jepara tahun 1600-an (Sumber KITLV)

PMWC Maarif NU Batealit Juara Umum Pekan Madaris III Jepara

28 November 2022 - 01:14 WIB

Fatayat Batealit Dorong UMKM Naik Kelas

27 November 2022 - 14:11 WIB

Sebanyak 76 pelaku UMKM dari wilayah Kecamatan Bateslit dan sekitarnya mengikuti kegiatan yang digelar PAC Fatayat Batealit, Kamis (24/11/2022)
Trending di Hujjah Aswaja
%d blogger menyukai ini: