Menu

Mode Gelap
Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat (25) NU Peduli Bersama Kemenag Jepara Salurkan Bantuan Bagi Warga Dorang Belajar Dari Geomorfologi “Banjir” Eks Selat Muria, Mau Diapakan? Mbah Dimyathi: Jadi Wali Itu Mudah, Ngaji Lebih Sulit!! Ngaji Burdah syarah Mbah Sholeh Darat  ( 2 )

Hujjah Aswaja · 13 Mar 2024 04:42 WIB ·

Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat ( 2 )


 Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat ( 2 ) Perbesar

Oleh : Kiai Hisyam Zamroni (Wakil Ketua PCNU Jepara)

nujepara.or.id – Ila hadhroti Nabiyyina wa Habibina wa Syafi’ina wa Maulana Sayyidina Muhammadin Shollallahu Alaihi Wassallam. AlFatihah

Wa Ila Hadhroti Syech Abdul Qodir al Jilaniy Wa Syech Imam Asy-Syadzily wa ila khadhroti min imamitthoriqoh kullihim. AlFatihah

Tsumma ila khadroti ahli sanadina fi kitabil burdah al Habib Abdullah al Hindwan min al Al Habib Ali As Shihab min Asy Syech Nawawi Al Jepara min syaikhina wa murobbi ruhina simbah Sholeh Darat ushulihi wa furu’ihi, wa ustadzihi wa muridihi wa liman atba’a ilaihi.. AlFatihah

Tsumna ila khadhroti khusushon shohibil burdah Syech imam Abu Abdullah Muhammad bin Sa’id al Bushiriy.. AlFatihah

Bismillahirrohmanirrohim

Muqoddimah
(2)

I’lam; ketahuilah sahabatku bahwa sesungguhnya wajib bagi mu’min mukallaf mengetahui sesungguhnya sifat kamalati Baginda Nabi Muhammad Rosulullah SAW tidak ada akhirnya, seperti sifat kamalati Gusti Allah SWT yg juga tidak ada ahirnya. Karena sifat Baginda Nabi Muhammad Rosulullah SAW itu Qur’an, perilaku beliau Baginda juga Qur’an; “Innaka La’ala Khuluqin Adzimin fabima Rohmatin Minallahi linta lahum”.

Maka Qur’an dan Rohmatnya Gusti Allah SWT itu tidak ada akhirnya di dalam ma’nanya dan kemulyaannya. Juga tidak ada ahirnya sifat kemulyaan Baginda Nabi Muhammad Rosulullah SAW yang disebut di dalam kitab “Afdlolushsholawat” karya Syech Yusuf bin Ismail an Nabhaniy yaitu Rois Fi Hikmati Bayrut; sesungguhnya bershalawat Kepada Baginda Nabi Muhammad Rosulullah SAW itu menjadi dzikirnya para malaikat yg ada di samping tanah surga.

Sewaktu waktu mendengar tanah surga dzikir; “Muhammad” maka memanjang syurganya mengejar para Malaikat yang menyebut nyebut asma “Muhammad”.

Ketika membaca shalawat maka kemudian munduri Malaikat maka kemudian maju syurganya, maka menjadi tambah luas, lebar dan panjangya sampai “ma la nihayata” (tanpa ujung) tdk selesai selesai panjangnya syurga hinggal “Tajallal Haqqu Subhanahu Wa Ta’ala” maka kemudian membaca tasbih, maka kemudian berhenti, maka kemudian membaca kembali Shalawat kepada Baginda Nabi Muhammad Rosulullah SAW, maka syurga memburu Malaikat karena rasa cinta kasih sayangnya kepada asma Baginda Nabi Muhammad Rosulullah SAW yg didzikirkan oleh Malaikat, karena syurga itu dijadikan oleh Gusti Allah SWT dari Nur-nya Baginda Nabi Muhammad Rosulullah SAW maka menjadikan rasa cinta kasih sayangnya syurga kepada Baginda Nabi Muhammad Rosulullah SAW seperti rasa kasih sayangnya anak kepada bapak.


Olehnya, memanjangnya syurga itu “la nihayata” karena ada sifat kamalati Baginda Nabi Muhammad Rosulullah SAW yg tidak ada akhirnya, karena sifat kamalati Baginda Nabi Muhammad Rosulullah SAW itu berasal dari sifat kamalatinya Gusti Allah SWT karena sesungguhnya “Kalamatillahi Subhanahu wa Ta’ala itu “la nihayata abadan”

Semoga ngaji burdah pada sesi ini manfaat dan barokah.. Aamiin Yaa Robbal Aalamiin

#regolngabul

Bersambung…

Artikel ini telah dibaca 487 kali

Baca Lainnya

Filosofi Makna Budaya Kupat dan Lepet dalam Perayaan Idulfitri

9 April 2024 - 05:48 WIB

Rebutan kupat lepet saat pesta lomban

Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat (29)

9 April 2024 - 05:03 WIB

Kiai Hisyam Zamroni (Wakil Ketua PCNU Jepara), Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat.

Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat (28)

9 April 2024 - 04:54 WIB

Ruh manusia ilustrasi

Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat (28)

8 April 2024 - 03:45 WIB

Kiai Hisyam Zamroni (Wakil Ketua PCNU Jepara), Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat.

Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat (27)

7 April 2024 - 05:19 WIB

Mbah Soleh Darat

Ngaji Burdah Syarah Mbah Sholeh Darat (26)

6 April 2024 - 05:19 WIB

Ilustrasi gambar burdah
Trending di Hujjah Aswaja