Menu

Mode Gelap
Iedul Fitri dan Hari Anti-Kelaparan Sedunia Syarat “Ngaji” di Mbah Google dan Internet Kuatkan UMKM, Ansor Jalin Kerjasama Dengan BNI Jepara NU Jepara Dukung Progam 1 Juta Vaksin Booster Suluk Mantingan : Membangun Relasi Agama, Seni dan Budaya

Hujjah Aswaja · 15 Jul 2022 03:23 WIB ·

Mengenang Dahsyatnya Pertempuran Pati Unus Melawan Portugis di Malaka


 Ilustrasi pertempuran Pati Unus melawan Portugis di Malaka. Perbesar

Ilustrasi pertempuran Pati Unus melawan Portugis di Malaka.

nujepara.or.id- Jejak penyerangan Adipati bin Yunus, atau yang lebih dikenal sebagai Pati Unus ke Malaka terekam dengan sangat baik dalam catatan Tome Pires. Musafir asal Portugis itu menggambarkan pertempuran pasukan Pati Unus melawan pasukan Portugis dengan sangat dramatis.

Pada bulan Januari 1513 Pati Unus mencoba mengejutkan Malaka. Membawa 100 kapal dengan 5.000 pasukan Jawa dari Jepara dan Palembang. Pati Unus Kalah, berlayar pulang dan mendamparkan kapal perangnya sebagai monumen. Sebagai pengingat pertarungannya melawan bangsa paling berani di dunia. Demikian salah satu laporan yang tercatat dalam buku Suma Oriental, Tome Pires.

Dalam buku Suma Oriental itu pula isi surat Kapten Fernao Peres de Andrade seorang pedagang Portugis, apoteker, dan juga seorang diplomat resmi diabadikan. Surat yang ditujukan kepada Gubernur Portugis di India Afonso de Albuquerque ini menggambarkan betapa kuatnya jung, atau kapal perang milik Pati Unus.

“Jung mіlіk Pаtі Unuѕ adalah уаng tеrbеѕаr уаng pernah dіlіhаt оlеh оrаng-оrаng dari daerah іnі. Iа mеmbаwа ѕеrіbu оrаng tеntаrа dі kараl, dаn Yang Mulіа dараt mеmреrсауаіku … bahwa іtu аdаlаh hal yang ѕаngаt luar bіаѕа untuk dilihat, kаrеnа Anunciada di dekatnya tіdаk tеrlіhаt ѕереrtі sebuah kapal sama ѕеkаlі”

“Kаmі mеnуеrаngnуа dеngаn cara membоmbаrdir, tеtарі bаhkаn tembakan уаng tеrbеѕаr tіdаk mеnеmbuѕnуа. Dan, tеmbаkаn serta meriam besar Portugis yang saya mіlіkі dі kараl saya bеrhаѕіl mаѕuk tetapi tіdаk tеmbuѕ; kараl itu memiliki tіgа lаріѕаn bеѕі, yang ѕеmuаnуа lеbіh dаrі satu kоіn tеbаlnуа. Dаn kapal іtu bеnаr-bеnаr sangat mеngеrіkаn bahkan tidak аdа orang уаng pernah melihat sejenisnya. Butuh wаktu tіgа tаhun untuk mеmbаngunnуа, Yang Mulia mungkіn реrnаh mеndеngаr cerita dі Mаlаkа tеntаng Pati Unuѕ, уаng mеmbuаt armada іnі untuk mеnjаdі rаjа Mаlаkа”. (Sumа Orіеntаl)

Siapakah Pati Unus?

Sultan Demak II ini terlahir dengan nama Abdul Qodir, ayahnya bernama Raden Muhammad Yunus, atau lebih dikenal sebagai Arya Timur penguasa Jepara pada waktu itu. Ketika diambil menantu oleh Raden Patah, dan menggantikan Arya Timur sebagai Adipati Jepara, Abdul Qodir kemudian bergelar Adipati bin Yunus atau Pati Unus.

Pada tahun 1507 setelah menggantikan ayahnya Arya Timur dalam memimpin Jepara. Pati Unus dikenal sebagai pedagang dan pelaut militer yang pemberani. Selain berhasil mengembangkan pelabuhan Jepara sebagai salah satu pusat bandar perdagangan di pesisir utara Jawa bagian Tengah, Pati Unus juga berhasil mengembangkan armada perang laut.

Ekspedisinya ke Malaka dalam pertempuran melawan Portugis pada tahun 1513 dijalaninya dalam usia yang masih sangat muda, yakni usia 25 tahun. Meskipun gagal, sebagai pengingat akan keberanian orang Jawa karena telah berani melawan salah satu bangsa terkuat di dunia yakni Portugis, Adipati Unus memerintahkan untuk membuat sebuah monumen kapal perang yang digunakan untuk melawan Portugis. Bekas kapal perang Adipati Unus tersebut diletakan di pinggir pantai Jepara dengan dipayungi sebuah Pendopo besar.

Ekspedisinya yang kedua pada tahun 1521 juga mengalami kegagalan. Dalam pertempuran inilah Pati Unus gugur. Masa pemerintahannya sebagai Sultan Demak dijalaninya dengan singkat. Gugurnya Pati Unus dalam pertempuran melawan Portugis di Malaka membuat dirinya dijuluki sebagai Pangeran Sabrang Lor. (ua)

Artikel ini telah dibaca 46 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Wadahi Para Penghafal Alquran, Ini Sinergi Lazisnu dan JQH 

12 Agustus 2022 - 07:16 WIB

Dukungan Ratu Kalinyamat Pahlawan Nasional Mengalir Dari KRI Dewaruci

12 Agustus 2022 - 06:41 WIB

UNISNU Harlah ke-31, Berdzikir bersama Al Khidmah dan Hadirkan KH. Marzuki Mustamar

10 Agustus 2022 - 06:48 WIB

Sembilan Nilai Warisan Gus Dur, Apa Saja?  

9 Agustus 2022 - 01:37 WIB

Muharram, Masjid Baitul Muttaqin Bulungan Santuni 20 Yatim Piatu

8 Agustus 2022 - 05:53 WIB

Harlah Unisnu Ke-31: Candradimuka Pemimpin Masa Depan Jepara

7 Agustus 2022 - 03:33 WIB

Trending di Hujjah Aswaja
%d blogger menyukai ini: