Menu

Mode Gelap
Iedul Fitri dan Hari Anti-Kelaparan Sedunia Syarat “Ngaji” di Mbah Google dan Internet Kuatkan UMKM, Ansor Jalin Kerjasama Dengan BNI Jepara NU Jepara Dukung Progam 1 Juta Vaksin Booster Suluk Mantingan : Membangun Relasi Agama, Seni dan Budaya

Hujjah Aswaja · 1 Jun 2022 14:23 WIB ·

Misteri Runtuhnya Kerajaan Majapahit (1)


 Salah satu situs peninggalan Majapahit di Trowulan Perbesar

Salah satu situs peninggalan Majapahit di Trowulan

nujepara.or.id- Runtuhnya kerajaan Majapahit sampai dengan hari ini memang masih menjadi perdebatan. Bahkan berkembang menjadi sentimen kesukuan hingga anti Islam. Anggapan bahwa Islam datang ke Nusantara, khususnya Jawa dengan jalan kekerasan masih menjadi doktrin kuat di kalangan kaum Kejawen dan Abangan. Anggapan seperti itu sebenarnya sudah lama tumbuh, dan biasanya hanya sebatas diskusi di ruang tertutup. Namun, saat ini bicara seperti itu tidak dianggap tabu lagi.

Dalam kitab Darmagandhul, dengan gamblang disebutkan bahwa runtuhnya Majapahit adalah prakarsa dari para Walisanga dengan Raden Patah sebagai Adipati Demak. Raden Patah digambarkan sebagai anak durhaka karena berani melawan ayahnya sendiri Parbu Brawijaya karena ayahnya masih memeluk agama leluhur. Para wali atau sunan dianggap sebagai orang-orang yang tidak tau terimakasih. Karena sudah diberikan tempat di tanah Jawa, dan diberi kesempatan untuk menyebarkan agama Islam namun malah menikam dari belakang.

Dikisahkan, prajurit Demak menggempur Majapahit dengan cara licik, yaitu dengan cara akan menghadap ke Istana Majapahit dengan dibarengi peringatan Grebeg Mauilid. Aktor utama dari penyerangan Demak ke Majapahit adalah Sunan Bonang dan Sunan Giri. Sunan Giri digambarkan sebagai sunan yang beraliran Islam garis keras. Karena semenjak menguasai Giri Kedaton dengan gelar Prabu Satmata, Sunan Giri tidak mau tunduk kepada Majapahit dan tidak mau membayar pajak.

Di sini jelas, kitab Darmagandhul menuduh dan menyudutkan Dewan Walisanga sebagai biang kerok hancurnya kerajaan Majapahit. Bahkan, kitab Darmagandhul penuh berisi dengan kebencian yang mendalam terhadap beberapa Walisanga. Hanya Syeikh Siti Jenar yang digambarkan sebagai salah satu sunan yang menolak penyerbuan Demak ke Majapahit. Namun, Syeikh Siti Jenar akhirnya dibunuh karena dianggap menghalangi rencana penyerbuan tersebut,

Berbeda versi, Alm. Kiai Agus Sunyoto Allah yarham, yang pernah mejabat sebagai Ketua Lembaga Seni Budaya Muslimin Indonesia (Lesbumi PBNU), dalam buku legendarisnya “Atlas Wali Songo”, dengan detail disertai bukti-bukti kuat memaparkan hancur dan runtuhnya Majapahit sudah mulai tampak saat terjadi perang Paregreg. Ketika terjadi konflik keluarga antara Prabu Wikramawardhana dan iparnya Bhre Wirabumi di tahun 1401-1405 M. Saat Bhre Wirabumi kalah dan melarikan diri ke Blambangan, kebetulan Laksamana Cheng Ho utusan Kaisar China dalam rangka melakukan muhibah sedang berada di Blambangan. Terjadi kesalahpahaman hingga menewaskan 170 prajurit China.

Kaisar China menuntut ganti rugi kepada Prabu Wikramawardhana sebesar 60.000 tail emas. Tetapi ganti rugi tersebut hanya dibayar 10.000 tail emas oleh Wikramawardhana karena selain kekuatan yang telah terkuras akibat peperangan, harta benda Majapahit juga terkuras. Namun sisa dari ganti rugi tersebut dibebaskan oleh Kaisar. (Historical Notes Indonesia and Malaya, Complaid from Chines Sources).

Selesai perang Paregreg, pemberontakan di daerah semakin menjadi-jadi karena Majapahit sudah mulai lemah. Pemberontakan di Bali, pemberontakan Bhre Daha putra Bhre Wirabhumi sebagai aksi balas dendam karena kekalahan ayahnya, hingga pemberontakan di Palembang oleh Parameswara semakin menjadikan Majapahit suram. (ua)

Bersambung…

Artikel ini telah dibaca 58 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Sembilan Nilai Warisan Gus Dur, Apa Saja?  

9 Agustus 2022 - 01:37 WIB

Muharram, Masjid Baitul Muttaqin Bulungan Santuni 20 Yatim Piatu

8 Agustus 2022 - 05:53 WIB

Harlah Unisnu Ke-31: Candradimuka Pemimpin Masa Depan Jepara

7 Agustus 2022 - 03:33 WIB

Ini Tujuh Peristiwa Penting Pada 10 Muharram

5 Agustus 2022 - 02:07 WIB

Ketua PBNU : Jangan Kiaikan Dukun, Kita Harus Selektif

4 Agustus 2022 - 02:37 WIB

Ilustrasi praktik perdukunan (@dukunsantet)

PCNU Jepara Lantik PRNU Guyangan II

2 Agustus 2022 - 05:28 WIB

Trending di Kabar
%d blogger menyukai ini: