Menu

Mode Gelap
Iedul Fitri dan Hari Anti-Kelaparan Sedunia Syarat “Ngaji” di Mbah Google dan Internet Kuatkan UMKM, Ansor Jalin Kerjasama Dengan BNI Jepara NU Jepara Dukung Progam 1 Juta Vaksin Booster Suluk Mantingan : Membangun Relasi Agama, Seni dan Budaya

Kabar · 31 Okt 2021 05:14 WIB ·

Rabiul Awal Bulan Istimewa Bagi Umat Islam


 Rabiul Awal Bulan Istimewa Bagi Umat Islam Perbesar

Fatayat NU Jambu Timur peringati Maulid Nabi Muhammad SAW. (Foto: Siti Lahiriyah Amini)

nujepara.or.id – Bulan Rabiul Awal atau yang dikenal dengan bulan Maulid dalam kalender Hijriah merupakan bulan istimewa bagi umat islam. Karena di bulan tersebut, tepatnya pada tanggal 12 Rabiul Awal merupakan hari kelahiran Nabi Muhammad SAW.

Dengan penuh kegembiraan, banyak umat muslim yang mengadakan acara peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW. Salah satunya adalah Fatayat NU Desa Jambu Timur Kecamatan Mlonggo Kabupaten Jepara memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW pada Rabu (27/10/2021). Kegiatan tersebut dilaksanakan di Mushola Nurul Huda. Acara tersebut dihadiri oleh jamaah pengajian rutinan, anggota fatayat NU Jambu Timur dan mahasiswa KKN RDR-77 Kelompok 140 UIN Walisongo Semarang.

Salah satu  rangkaian acara yaitu pembacaan Maulid Nabi Muhammad SAW yang dibacakan mahasiswa KKN. Hj Nafsiyah  selaku ketua panitia dalam sambutannya berpesan agar sebagai umat Islam harus saling tolong menolong, rukun, bersatu dan teguh kukuh sebagai orang Islam. “InsyaAllah hidupnya berkah,” ujarnya.

Sebelum mau’idlah hasanah panitia membagikan makanan. Makanan tersebut tidak dibungkus kertas minyak atau stereofom, namun di tempatkan pada nampan ukuran sedang yang kemudian dimakan bersama-sama. Adat tersebut dinamakan kepungan.

Kepungan dalam KBBI berarti, mengepung, upacara makan bersama dan selametan. Kepungan dalam acara ini dimaksudkan sebagai rasa syukur dan mengharap dapat berkah atas kelahiran Nabi Muhammad SAW.

KH. Prihatin dalam mauidlahnya menuturkan bahwa memperingati maulidur Rasul merupakan salah satu cara kita untuk mengungkap rasa bahagia atas kelahiran Nabi Muhammad SAW.

Tidak hanya itu, menurutnya sebagai umat Islam harus patuh terhadap syariatnya Nabi, yaitu Rukun Islam, karena syariat Nabi tidak ada yang berani untuk mengubahnya. “Barang siapa yang patuh InsyaAllah akan selamat dan mendapatkan syafaat kelak di yaumil kiamah,” tuturnya. (sl)

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Inilah Cara Qadla’ Puasa Ramadan

15 Mei 2022 - 04:12 WIB

Halal bi Halal NU Jepara Dimaksimalkan Curah Pendapat untuk Kebaikan Umat

15 Mei 2022 - 03:14 WIB

NU dan Penguatan Kampung Hukum

6 Mei 2022 - 03:54 WIB

Makna Cerdas Teks Hadits Puasa Syawal: Bodho Kupat Lepet dan Lombanan

6 Mei 2022 - 03:25 WIB

Iedul Fitri dan Hari Anti-Kelaparan Sedunia

29 April 2022 - 04:05 WIB

Harlah 88, Ansor Nalumsari: Berkhidmah Tanpa Batas

26 April 2022 - 04:33 WIB

Trending di Ansor
%d blogger menyukai ini: