Menu

Mode Gelap
Membumikan Tasawuf, Jatman Idaroh Ghusniyah Kecamatan Tahunan Gelar Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah UNISNU Jepara Luluskan 425 Wisudawan, Rektor Tekankan Intelektualitas dan Akhlaqul Karimah Lantik IPNU-IPPNU Ranting Banjaragung, Ketua MWC NU Bangsri: Fokus Kaderisasi Sejarah NU dan Klaim Para Habaib Kepala Kemenag Jepara hingga Turis dari Kenya Kagumi Stand Gelar Karya Siswa MTs Sadamiyyah, Ini Alasannya

Kabar · 24 Okt 2020 07:21 WIB ·

Santri Darut Tauhid Kedungsari asal Jepara Produksi String Art Mbah Hasyim


 Santri Darut Tauhid Kedungsari asal Jepara Produksi String Art Mbah Hasyim Perbesar

nujepara.or.id – Santri pesantren Darut Tauhid Kedungsari Purworejo asuhan KH Thoifur Mawardi, M. Faza Ainun Nafi’ asal Desa Jambu Kecamatan Mlonggo Kabupaten Jepara di sela-sela liburan pondok punya inisiatif unik, menarik, dan patut diacungi jempol

Di sela-sela liburan pondok santri yang akrab disapa Faza ini membuat string art, seni dari susunan paku dan benang untuk membentuk sebuah pola gambar atau tulisan di atas sebuah papan kayu. Bersamaan dengan hari Santri 2020 ia membuat string art KH Hasyim Asy’ari.

String art Mbah Hasyim yang dibuat dalam waktu sepekan ini dibantu kakaknya, M Noor Fawaid.

Dikatakan Faza string art yang dibuatnya berbahan benang layang-layang sepanjang 1.2 km diikatkan ke 200 paku kuningan melingkar dengan diameter 55 cm serta ukuran 60 x 60 cm.

Dengan menggunakan teknik khusus, lanjutnya yang mempertemukan titik-titik koordinat sehingga membentuk gradasi sesuai objek foto Mbah Hasyim.

Diungkapkan Faza, produksi string art Mbah Hasyim merupakan karya ke empat. “Produksi pertama wajah almarhumah ibu, Albert Einstein, dan Sukarno,” katanya, Jum’at (23/10).

Menurut rencana kegiatan seni yang dimulai sejak Januari tahun ini juga akan memproduksi wajah-wajah tokoh nasional dan internasional baik untuk koleksi sendiri maupun untuk dijual.

“Nah berhubung momennya hari santri dan madin belakang rumah sedang proses pembangunan, maka saya bikin string art Mbah Hasyim, jika laku untuk nambah-nambah beli bahan bangunan,” tambah Faza.

String art Mbah Hasyim tersebut dijual dengan harga Rp 2 Juta. Hasil penjualan sepenuhnya akan disumbangkan untuk penyelesaian madin Adz Dzakiriyyah Desa Jambu RT 08 RW 02 Kecamatan Mlonggo Kabupaten Jepara.

Saat ini madin Adz Dzakiriyyah sedang melaksanakan finishing tahap akhir yakni memberi atap serta finishing. Adapun total yang direhab 2 lantai yang terdiri dari 4 ruang kelas.

“Semoga string art ini laku dan bisa meringankan beban panitia pembangunan madrasah,” pungkas Faza. (sm)

Artikel ini telah dibaca 131 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Membumikan Tasawuf, Jatman Idaroh Ghusniyah Kecamatan Tahunan Gelar Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah

17 Juni 2024 - 08:56 WIB

Ngaji Bareng Kitab Minahus Saniyah yang digelar di pondok pesantren An Nur Mangunan, Sabtu (15/6/2024) dihadiri sejumlah Pengurus MWC NU Tahunan, Rois Syuriyah Ranting, dan ratusan santri.

UNISNU Jepara Luluskan 425 Wisudawan, Rektor Tekankan Intelektualitas dan Akhlaqul Karimah

1 Juni 2024 - 20:48 WIB

Lantik IPNU-IPPNU Ranting Banjaragung, Ketua MWC NU Bangsri: Fokus Kaderisasi

1 Juni 2024 - 09:55 WIB

Pengurus IPNU IPPNU Ranting Desa Banjargung periode 2024 - 2026 dilantik, Jumat (31/5/2024). Para pengurus yang baru diinstruksikan fokus kaderisasi para pelajar yang diproyeksikan menjadi generasi masa depan andalan Nahdlatul Ulama.

Sejarah NU dan Klaim Para Habaib

31 Mei 2024 - 14:26 WIB

Tanamkan Cinta Lingkungan Sejak Dini, SDIU Fadlun Nafis Ajak Anak Didik Tanam Mangrove di Pantai Kropak Bondo

25 Mei 2024 - 11:40 WIB

Pelajar SDIU Fadlun Nafis Bangsri Jepara menanam mangrove di Pantai Kropak Bondo.

Kepala Kemenag Jepara hingga Turis dari Kenya Kagumi Stand Gelar Karya Siswa MTs Sadamiyyah, Ini Alasannya

25 Mei 2024 - 11:30 WIB

Kepala Kemenag Jepara, Ketua LP Ma'arif NU Jepara dan lainnya foto bersama di depan stand karya pelajar MTs Sadamiyyah di Alun-alun Jepara.
Trending di Kabar