Menu

Mode Gelap
Petinggi Tegalsambi Kerahkan Pemdes hingga RT Dukung Gerakan Wakaf RSNU Jepara Manaqiban Syekh Abdul Qodir Al Jailani Awali Pembangunan RSNU Jepara Peringati Satu Abad NU, Warga Sukosono Gelar Lomba Durian Jawara Kesambet KKN UNISNU Diterjunkan, Rektor : “Berdayakan Warga Nahdliyin”

Kyaiku · 22 Apr 2021 03:24 WIB ·

Mbah Dullah dan Tawadhu’-nya


 Mbah Dullah dan Tawadhu’-nya Perbesar

nujepara.or.id – Masyarakat biasa menyebutnya dengan Mbah Dullah Balekambang Jepara. Nama lengkapnya adalah Abdullah Hadziq bin Hasbullah. Ibunya bernama Su’adah binti Ilyas bin Muhammad Tasmin Ngroto bin Kiyai Pupus Pati (catatan silsilah dari keturunan Mbah Tasmin). Selain dikenal dengan wara’ dan zuhud-nya, mbah Wali yang wafat pada 10 Ramadhan (1985 M) ini juga dikenal dengan sifat  tawadhu’-nya.

Wara’ adalah menjauhkan diri dari dosa, maksiat dan perkara syubhat; Zuhud adalah melepaskan hati dari pengaruh dunia; dan tawadhu’ adalah rendah hati

Makam Mbah Dullah Balekambang berada di belakang Masjid Penggung Desa Gemiring Lor, Nalumsari, Jepara. (Foto: Istimwa)

Mbah Wali kalau melaksanakan shalat Jum’at (di Masjid Penggung) itu lebih sering duduk di serambi dekat bedug bersama anak-anak kecil.

“Nik Jum’atan manggone nok buri, nok ngisor bedug, awor cah cilik-cilik,” cerita mbah Ali Supaat, salah satu warga Balekambang, pada saya.

Biar pun dikenal sebagai orang alim dan mempunyai banyak santri, sampai akhir hayatnya mbah Wali belum juga berkenan membacakan khutbah Jum’at di masjid Penggung, Beliau lebih memilih menjadi mustami’ (pendengar) saja.

“Nik salah, engko bati diguyu. Aku tak ngrungokno wae, upomo engko ono khutbah sing salah aku iso ngilingake,” jawab mbah Wali saat diminta untuk mengisi khutbah di masjid Penggung, seperti yang diceritakan oleh Kiai Asnawi Penggung.

Hari ini, Kamis pon, 10 Ramadhan 1442 (22/04/21) adalah haul mbah Wali yang ke-36. Semoga kita semua mendapatkan keberkahan dan bisa meneladani sifat tawadhu’ beliau, Amiin.

اللهم اعل درجاته فى الجنة وانفعنا به فى الدارين، وله الفاتحة…

Oleh : Kharor Abdillah, alumnus dan dewan asatid Pesantren Balekambang Jepara

Artikel ini telah dibaca 120 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Mbah Obed Sang Tokoh Toleransi Beragama Jepara

6 Januari 2023 - 13:37 WIB

Ribuan Warga Lepas Mbah Ubaidillah Noor Umar ke Pemakaman

6 Januari 2023 - 13:25 WIB

Mbah Yai Ahmad Fauzan: Sosok Ulama – Umaro, Layak Jadi Pahlawan Nasional?

8 November 2022 - 03:12 WIB

Milenial, Catat Ini Hukum Menyemir Rambut Kepala!

7 November 2022 - 15:15 WIB

Ilustrasi semir rambut

Kyai Itu Adalah ….

28 Oktober 2022 - 16:07 WIB

Sholawat Badar Resmi Menjadi Warisan Budaya Tak Benda Indonesia

24 Oktober 2022 - 05:22 WIB

Trending di Hujjah Aswaja
%d blogger menyukai ini: