Menu

Mode Gelap
KH Ma’mun Adullah Hadziq Didorong Masuk Dewan Pembina RSI Sultan Hadlirin Wisuda UNISNU, Pesan Rais Aam PBNU : “Masa Depan NU Ada Di tangan Kalian” Riwayat Pesisir Utara, Pusat Penyebaran Islam di Pulau Jawa Fatayat Batealit Dorong UMKM Naik Kelas Guru: Antara Profesi dan Tuntunan 

Kabar · 30 Sep 2022 04:33 WIB ·

Pedagogy of  Mawlid Bagi Anak Anak 


 Pedagogy of  Mawlid Bagi Anak Anak  Perbesar

Oleh Ustadz Hisyam Zamroni*

nujepara.or.id – Sekarang ini anak-anak kita memiliki tantangan yang berat dari sisi “pemanjaan medsos” yang secara massif mempengaruhi pola pikir, perilaku dan pola spiritual mereka. Anak-anak begitu enjoynya bermain dan “ngopeni medsos” dengan memanfaatkan aplikasi bermain game, membaca realitas yang melebihi otaknya dan belajar ngaji agama yang instan. Fenomena “pemanjaan  medsos” tersebut sangat membekas, berpengaruh terhadap pola pikir, perilaku sosial, perilaku keberagamaan bahkan dijadikan  “ideologi baru” sebagai landasan dalam kehidupan sehari hari. 

Fenomena di atas tentu menjadi keprihatinan tersendiri. Namun perayaan maulid Nabi Muhammad SAW pada bulan ini menjadi inspirasi untuk meredam fenomena itu. Perayaan maulid Nabi Muhammad SAW dapat menggiring masyarakat dari semua lapisan khususnya anak anak untuk datang ke masjid, mushola, majlis sholawat, sekolah, madrasah dan komunitas-komunitas sosial.

Anak anak dengan riang gembira selama 12 hari mendatangi majlis-majlis ta’lim mengikuti perayaan  maulid dengan melantunkan lagu puji-pujian dan sholawatan. Anak-anak itu antara satu dengan lainnya, “nggembor” keras-kerasan suara melantunkan puji pujian dan  “bersrokolan”.

Ekspresi anak-anak yang bersholawat ini merupakan sebuah “pedagogy of mawlid” yaitu pendidikan melalui pendekatan perayaan maulid yang membuat anak anak itu secara psikologis menjadi gembira, pola pikir yang cerdas terbuka, berinteraksi dengan sesama dengan egaliter, saling berbagi jaburan dan sekaligus ngaji agama dengan penuh kesantunan dan kasih sayang. 

Medsos vis a vis dengan religiusitas itu sebuah paradoks. Oleh karena itu paradoks realitas kekinian itu harus disinergikan, sebagaimana Prof. Mukti Ali pernah mewanti wanti : sementara ada sebagian kelompok  dengan mantap membidengahkan perayaan maulid yang secara rutin dilaksanakan bakda shalat magrib yang diikuti oleh anak anak kita, di sisi lain kita belum bisa menemukan solusi setiap bakda maghrib anak anak kita enjoy di depan telivisi menonton film-film kartun dan sinetron.

Wanti wanti beliau ternyata menjadi lebih dahsyat resiko “buruknya”  yaitu “pemanjaan medsos” yang lintas batas sosial, budaya dan negara. 

Nah, akhir dari kesimpulannya adalah bahwa pedagogy of mawlid merupakan salah satu proses pendidikan bagi anak-anak dengan model atau cara secara langsung berinteraksi dengan semua lapisan masyarakat yang mampu merubah pola pikir, perilaku dan religiusitas yang cerdas, santun, egaliter, saling berbagi dan beragama dengan cara penuh rahmah yaitu kasih sayang.

Oleh karenanya, pedagogy of mawlid adalah model pendidikan natural yang membentuk sejak dini anak anak berkarakter sebagai manusia sosial dan religius.

*Wakil Ketua Tanfidziyah PCNU Jepara

Artikel ini telah dibaca 241 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

YPM NU Jepara Berhasil Borong Tropy dalam Ajang Festival Aswaja Tingkat Provinsi

5 Desember 2022 - 12:02 WIB

Peduli Cianjur, Pengurus Ranting NU Tahunan Galang Dana untuk Korban Gempa

4 Desember 2022 - 11:53 WIB

Rakernas Lesbumi NU Ke-V, Ketum PBNU: Mari Membangun Narasi sebagai Strategi

3 Desember 2022 - 03:33 WIB

KH Ma’mun Adullah Hadziq Didorong Masuk Dewan Pembina RSI Sultan Hadlirin

1 Desember 2022 - 04:27 WIB

Penjabat Bupati Jepara Edy Supriyanta (baju putih) berbincang dengan salah seorang pasien yang berobat di RSI Sultan Hadlirin, Rabu (30/11/2022).

Wisuda UNISNU, Pesan Rais Aam PBNU : “Masa Depan NU Ada Di tangan Kalian”

30 November 2022 - 03:08 WIB

Riwayat Pesisir Utara, Pusat Penyebaran Islam di Pulau Jawa

29 November 2022 - 00:16 WIB

Kota Pelabuhan Jepara tahun 1600-an (Sumber KITLV)
Trending di Islam Nusantara
%d blogger menyukai ini: